Wednesday, August 27, 2008

SeSuCi HaTi IsTeriKu (Bab 16-Bab 20)

BAB : 16

"Sue !"

"Sue !"

Mona mengetap bibir. Perempuan ini kalau sudah menatap majalah agaknya pejabat runtuh pun dia tidak sedar. Dengan geram dia bangun menuju ke arah Suraya yang sedang khusyuk membaca majalah. Ditepuknya meja Suraya dengan kuat sehingga gadis itu terlatah-latah.

"Gila ke kau ni ? Tak boleh panggil aku elok-elok ?"marah Suraya.

"Gila ke kau ni ? Tak boleh panggil aku elok-elok ?"ejek Mona pula cukup dengan riak muka dan pergerakan badan sekali.

"Aku panggil dah sepuluh kali kau tu yang pekak badak. Tu ! Bos panggil kau. Masuk bilik dia sekarang." Mona memuncung ke arah bilik bos mereka.

Suraya tersengih. "Encik Remie ke ?"

"Habis siapa lagi ? Encik Rahmat bukannya ada…"

Senyuman Suraya kian melebar. Cermin kecil dijelingnya sekilas sambil membetul-betulkan rambut dan bajunya. Kemudian dia bangun berlenggang ke bilik Encik Zuraimi sambil memberi jelingan kepada Mona yang menjuihkan bibir kepadanya.

"Hoi tak payah nak berangan. Orang tu dah ada bini. Calon yang kedua pun dah ada, kau nak jadi calon nombor empat ke ?"teriak Mona. Suraya menunjuk angka tiga dengan jarinya.

"Yang ketiga tu aku la …."

Kata-kata Mona itu dibalas Suraya dengan menjelirkan lidahnya sebelum dia mengetuk pintu bilik Remie.

Sebaik pintu dibuka hatinya dilanda debaran melihat Remie sedang khusyuk memandang ke skrin laptopnya tanpa menjeling pun kepadanya yang baru masuk. Suraya merasakan Remie semakin hari semakin tampan. Apakah ketampanan lelaki itu memang bertambah mengikut detik waktu atau dia hanya ditipu ilusi pandangannya sahaja yang nyata telah terpikat, Suraya berteka-teki sendiri.

"Apa yang I boleh tolong ?"tegurnya. Remie tersenyum lalu memandang Suraya. Buat seketika pandangan matanya tertumpu ke tubuh gadis itu yang pada pandangannya kelihatan begitu menarik hari itu. Tubuhnya dibaluti top berbentuk V berwarna oren, dilapisi dengan kot putih dan skirt paras lutut juga berwarna putih.

"Lawa you hari ni…"pujinya.Suraya mengulum senyum.

"Bagi I sendiri setiap hari I kelihatan lawa."

"Bagus ! Ini yang buat I suka pada you, confident. Bukan macam sesetengah perempuan. Bila kena puji, mulalah nak merendah diri tak tentu pasal."

Suraya tertawa kecil. Berbaloi juga usahanya menghiaskan diri. Remie akhirnya memuji kecantikannya. Dia sangat berharap lelaki itu akan tertarik kepadanya. Meski pun diketahui Remie sudah beristeri, Suraya tidak gentar bermain api. Baginya memadai dapat bergandingan dengan pujaan hatinya di luar andai tidak mampu menjadi miliknya yang abadi. Mana tahu takdir Tuhan suatu hari nanti Remie jatuh ke tangannya jua.

"So, ada apa hal you panggil I ? Ada apa-apa yang boleh I tolong ?"

"Sajalah…hari ni I belum tengok muka you lagi. Rindu pulak rasanya…"

Hati Suraya berdetak. Dia tahu Remie bergurau namun gurauan itu sedikit sebanyak mengembangkan saraf-saraf cinta di hatinya yang mula berakar umbi. Dan selebihnya dia suka dengan pujian itu malah setiap patah kata-kata yang keluar dari mulut Remie.

Di luar bilik itu Mona keresahan. Sekejap-sekejap dia menjeling ke pintu bilik bosnya namun pintu itu masih terkatup rapat. Sesekali kedengaran ketawa halus Suraya. Apa saja yang dibincangkan mereka, sudah enam belas minit berlalu. Dialihkan pula pandangannya ke sofa panjang berwarna merah hati di tepi dinding. Wanita yang sedang duduk menanti bersilang kaki itu walaupun kelihatan tenang namun wajahnya agak tegang. Pasti ada sesuatu yang dipendamkannya. Dalam hati Mona hanya berdoa agar Suraya cepat-cepat keluar dari bilik Remie.

Sebentar kemudian wanita itu kelihatan tidak betah menunggu lagi. Matanya menjeling jam di tangan dan bilik Remie bersilih ganti.

"Siapa kat dalam ?"tanyanya.

"Suraya. Tadi bos panggil, katanya nak bincang sesuatu."Mona menjawab perlahan. Tidak berani dia menentang pandangan mata wanita seksi itu. Dalam hatinya membuat perbandingan, secantik-cantik Suraya, cantik lagi wanita ini. Seseksi-seksi Suraya, seksi lagi kekasih bosnya ini. Akal jahatnya membayangkan bagaimana Suraya terkial-kial disembur Elly kalau wanita ini tahu niat cinta Suraya terhadap kekasihnya itu. Ketika Elly mula melangkah ke bilik Remie, Mona tergeleng-geleng sambil sekuntum senyum tersumbing di bibirnya.

Ramai orang suka benar bermain api walau pun menyedari ia bakal menyakitkan. Syukurlah hatinya tidak terjangkit penyakit cinta Remie. Kalau tidak pasti dirinya akan lebih menderita. Tentu saja bosnya itu tidak akan terpikat dengan penampilannya yang sederhana tanpa secolek mekap, badan pula rendang berisi dan wajah bulat penuh itu. Siapalah dia kalau hendak dibandingkan dengan kekasih atau isteri Remie.

Elly langsung saja menolak daun pintu bilik Remie setelah menunggu hampir lima belas minit. Sebaik pintu terbuka, matanya merenung tajam ke arah dua manusia itu yang sedang terkekeh-kekeh ketawa. Kedua-duanya agak terkejut dengan pencerobohan yang tiba-tiba itu. Tanpa ketukan, tanpa salam tiba-tiba muncul seorang wanita berwajah serius. Suraya segera meminta diri. Dia tidak kenal perempuan itu tetapi dapat mengagak mungkin inilah kekasih Remie yang dikatakan lebih cantik dan seksi daripada isteri Remie sendiri. Dia juga tidak pernah melihat isteri Remie tetapi dalam hati tetap mengakui wanita di hadapannya ini memang cantik semulajadi.

Remie mempersilakan Elly duduk sebaik saja Suraya menutup pintu dari luar. Buat seketika dia merenung kekasihnya itu tanpa sepatah kata. Elly juga hanya diam merenung Remie bagai sedang berkomunikasi secara senyap. Wajahnya sudah tidak setegang tadi malah kini kelihatan murung pula. Dalam hati Remie tertanya-tanya.

"Kan I dah cakap jangan datang office secara mengejut macam ni. Kalau ada apa-apa call sajalah. Dah lama you tak call I, tiba-tiba muncul kat sini. Kenapa ni ?"

Elly masih diam berpeluk tubuh. Hatinya teramat sakit melihat reaksi Remie yang bersahaja. Malah masih lagi boleh bertanya kenapa tiba-tiba muncul di sini setelah lama tidak call?

Kalaulah dia terdaya untuk membuat lelaki ini sakit hati ! Namun dia sedar Remie tidak akan mudah melatah dengan sesuatu perkara. Apatah lagi perkara yang dianggapnya enteng dan remeh-temeh. Remie akan tetap berlagak cool dan balik-balik yang sakit hati hanyalah dirinya sendiri.

"You apa khabar ? Dah lama kita tak jumpa. I rindu…"

Akhirnya Elly bersuara perlahan. Matanya buntang merenung ke mata Remie. Walau bagaimana sakit hatinya akibat diperlakukan lelaki ini, dia tidak boleh menunjukkan kekerasan. Apatah lagi memberontak atau mengamuk tidak tentu fasal. Remie sudah pasti tidak akan melayannya dan akhirnya hanya dia yang berputih mata bila Remie tetap mendambakan Riana. Dia perlu menggunakan kaedah diplomasi yang paling halus.

Mendengarkan itu Remie tersenyum lebar. Disandarkan kepalanya ke kerusi empuk.

"Ke mana you menghilang ? Merajuk ke ? You tahu kan lately I sibuk sangat. Projek I dengan jabatan tu dah berjalan tau. Sekarang I tengah plan nak supply dome untuk Genting pulak. I betul-betul takde masa. Tapi kalau you call I,kita masih boleh jumpa sekali-sekala. Are you mad with me ?"

Elly hanya menggeleng. Pandangan matanya sayu sesayu hatinya kini.

"Mana boleh I marah pada you. I tak pernah marah pada you honey… I cuma rindukan you saja."tangannya mencapai tangan kanan Remie lalu dipegangnya erat. Remie tersentuh melihat kelembutan Elly kali ini. Apakah ini strategi terbaru Elly untuk menakluki hatinya ? Kalau sebelum ini Elly selalu marah-marah dan mengamuk sakan setiap kali dia gagal ke kediamannya seperti yang dipinta. Malah selepas peristiwa dia menampar pipi Elly tanpa sengaja beberapa bulan lalu, dia ada mengunjungi Elly di apartmentnya sekali. Tujuannya mahu meminta maaf dan berdamai tetapi Elly mengambil peluang itu untuk menyerangnya habis-habisan. Malah sempat mengugut akan melakukan sesuatu kalau dia tidak segera berpindah ke apartment itu dan meninggalkan Riana.

Remie hangat hati. Dia masih sudi menjenguk ke apartment sudah cukup baik tetapi Elly seolah-olah tidak tahu bersyukur. Baginya sebagai seorang lelaki dia tidak perlu mengikut telunjuk sesiapa. Dia bebas berbuat apa saja sesuka hati. Apatah lagi bila disuruh memilih satu antara dua ! Sama ada memilih Riana atau Elly, segalanya terletak di dalam tangannya sendiri. Sesiapa pun tidak mungkin dapat mempengaruhi keputusannya. Semenjak hari itu dia langsung tidak berkunjung ke apartment Elly lagi. Panggilan dari wanita itu juga diabaikannya. Niatnya mahu mengajar Elly agar tidak semudah itu memijak kepalanya.

Dan hari ini Elly secara tiba-tiba muncul di pejabatnya. Sedikit sebanyak rindu terhadap wanita itu bertandang juga.

"Malam ni you ada program apa-apa ?"tanya Elly lembut. Remie membelek organizer seketika.

"Rasanya tak ada. Kenapa ? You nak ajak I tidur kat rumah you ?"soalnya pula dengan lirikan senyum menggoda. Elly tersenyum nipis.

"I nak masakkan something special untuk you. Dah lama kita tak makan sama kan. Jadi untuk reunion apa salahnya I buat sesuatu untuk impress you."

Remie ketawa kuat. Mengigaukah Elly ? Ruang dapur pun berkerak ada hati mahu memasak. Lagi pun, sejak bila pula dia pandai memasak ? Sejak bila pula menjadi rajin ? Remie dilanda musykil.

"What, masak ? You nak masak apa ni darling ? Chicken chop ? Black paper chicken wings ? Lamb chop ? Atau special sphagetti ?"soal Remie dengan ketawa yang masih bersisa. Elly hanya tersenyum. Dia tidak kecil hati kerana memang telah dijangkakan Remie akan ketawa bila mendengar dia mahu memasak. Seumur hidupnya belum pernah memasak apa-apa kecuali memanaskan pizza dingin untuk diri sendiri.

"Nasi beriani special untuk my dearest sweetheart Zuraimi Ahmad Zaki."

Remie terlopong. Kemudian menyambung ketawa dengan lebih kuat lagi. Wajah Elly yang merona merah ditatapnya sungguh-sungguh. Dia sangkakan percubaan memasak Elly yang pertama tentulah makanan barat yang menjadi kegilaannya, ini… nasi beriani yang disebutnya. Remie jadi keliru.

"Well, apa yang buat you tiba-tiba jadi macam ni ? Hmmm….you menyepikan diri dua bulan tu sebab belajar memasak ya."teka Remie. Elly mengiakan dengan tersenyum simpul.

"Betullah tu. Kan I dah cakap nak impress you. So macam mana, malam ni kat rumah I ya ?"

"Ok. Lepas habis waktu kerja nanti I pergi."

Senyuman Elly melebar. Dia bangun mencapai tas tangan dan bersedia untuk keluar.

"See you honey. Tonight, we'll be back to heaven. Bye."pipi dan bibir Remie dikucupnya sekali sebelum keluar dari bilik itu. Remie mengekori dengan pandangan mata.

******************************************************************************

Ketibaannya di apartment Elly malam itu disambut dengan harum bau masakan yang begitu menggoda selera makannya. Dia terus saja menyusul ke dapur. Elly sedang membuat sentuhan terakhir di meja makan yang sudah siap terhidang makanan. Terpandang nasi beriani kekuning-kuningan siap dengan ayam madu itu, Remie terus kecur air liur. Sudah lama tidak merasa variasi makanan Melayu sebegitu.

"Nope. Lepas mandi baru boleh makan."tegur Elly ketika dia cuba hendak merasa hidangan itu.

"Takkan try pun tak boleh ?"

Elly menggeleng sambil mendorong Remie ke bilik mandi. Di situ sudah tersedia satu tub penuh air hangat dengan wangian aroma terapi bunga-bungaan. Di hujung tub pula sudah terpasang beberapa batang lilin kecil berwarna pink yang menimbulkan suasana romantik dan menyenangkan. Remie mendiamkan diri saja ketika Elly menolong membukakan pakaiannya dan menyuruh dia berendam di dalam tub itu.

"Mandi dengan I ?"pinta Remie. Elly menolak lembut.

"I dah mandi. Lagi pun I ada kerja sikit lagi kat dapur. Final touch. Dah sudah mandi nanti panggil ya."

Elly berlalu meninggalkannya berseorangan menikmati kehangatan air mandian itu. Remie memejamkan matanya rapat-rapat. Selesa sungguh. Bukan tidak pernah bermandian bersama Elly dengan wangian aroma terapi tetapi kali ini dirasakan layanan Elly begitu berbeza. Lembut dan mempersonakan. Malam ini Elly bagaikan bidadari yang diperturunkan khas untuk menghiburkan dirinya yang kepenatan setelah seharian bekerja. Buat seketika dia melupakan semua hal-hal lain. Biarlah malam ini dinikmati bersama kekasih hatinya yang telah agak lama diabaikan itu.

Di ruang makan Elly telah memadamkan lampu utama. Yang menyala cumalah sebuah lampu kecil yang malap berwarna kehijauan dan dua batang lilin di meja makan. Uh, candle light dinner. Remie tidak pernah menyangka seumur hidupnya akan menghadapi malam seromantis ini siap dengan hidangan candle light dinner. Seperti si romeo yang diraikan. Dalam hatinya tergelak. Untuk apa dia melalui semua ini. Namun melihat kesungguhan Elly, dia mengakui tidak wajar memperlekehkan usaha wanita itu.

"Sedap tak honey ? I berusaha keras tau untuk masak nasi ni. Tak ada siapa pun ajar I, semua I belajar dari buku resepi dan rakaman video."

"Ummm…not bad. Berapa kali you buat try and error ?"tanya Remie pula setelah mencicipi sedikit nasi dan ayam madu. Elly ketawa manja.

"Banyak kali. I try and try…..sampailah I puas hati. Macam ni I boleh masakkan untuk you selalu kan ?"

Selesai hidangan nasi, Elly membawa pula salad buah-buahan dan sepotong kek black forest.

"Salad buah ni pun I buat sendiri,rasalah. Tapi kek tu I beli…tak larat nak buat. Takut nanti tak jadi black forest pula."terang Elly.

Sambil menghirup cafĂ© late panas yang beraroma vanila, hati Remie merintih sendiri. Terasa pilu menatap sinar mata Elly yang penuh pengharapan. Dia tidak tahu apa yang harus dibuat lagi. Antara Riana dan Elly, masing-masing telah menjadi sebahagian daripada pelengkap hidupnya. Siapa yang harus menjadi korban…Remie sungguh-sungguh tidak tahu.

Ingatan terhadap Riana hilang dengan sendirinya bila Elly mendorongnya ke bilik tidur.

******************************************************************************

Sudah jam dua pagi ketika Riana tiba-tiba terjaga. Rupa-rupanya dia tertidur di sofa di ruang menonton. Segera dia menjengah ke bilik tidur. Remie tidak ada. Di bilik air juga tiada. Di dapur gelap gelita. Riana mencapai telefon bimbit. Hanya suara rakaman Remie yang menyambut panggilannya. Perlahan-lahan Riana memanjat ke katil dan mengerekot di situ sambil merenung telefon. Remie tidak balik, tidak juga menelefon. Sudah lama Remie tidak membuat perangai gila seperti ini.

Adakah Remie sudah kembali kepada perempuan itu ?

Dia berkalih pula ke kiri. Dan dia mengakui, selagi dia mencintai seorang lelaki bernama Zuraimi Ahmad Zaki, selagi itulah hatinya akan terus dilukai…

Bunyi telefon yang nyaring tiba-tiba menyentakkan Riana. Pantas dicapai telefon yang terselit di celah selimut. Kotak pesanan ringkas dibuka dengan perasaan tidak sabar. Dia menjangkakan Remie yang menghantar berita tetapi rupa-rupanya seseorang yang tidak dikenali membawa kehampaan sekaligus pertanyaan ke benaknya yang kusut.

'Apa khabar Yana, boleh jumpa esok ? Tunggu di Coffe Bean'

Riana terkebil-kebil memandang skrin telefon.

Note: sue ........ sue ... :)

BAB : 17

~Andai gunung tak mungkin didakap

Mengapa bermimpi di siang hari~

"Kenapa dengan awak ni ? nampak tak bermaya semacam. Apa masalah, cuba cerita."

Irfan terus membuang pandang ke seberang jalan. Hiruk-pikuk kota tidak sedikit pun mengganggu lamunannya yang semakin jauh. Inilah kelemahan lelaki ini, tidak tegar menghadapi rintangan. Riana tidak pasti apa masalahnya kali ini tetapi dia dapat menduga Irfan sedang karam diamuk badainya sendiri.

Sayang….jiwanya yang pelembut telah menjadikan dia cepat lemah dengan sedikit dugaan.

"Entahlah. Rasa malas nak ingat tapi semakin cuba dilupa semakin pening kepala ni. Bingung."kata Irfan sejurus selepas mendiamkan diri. Riana tekun mendengar saat Irfan mula bercerita. Rupanya sulit juga permasalahan Irfan. Riana turut merasa terpukul. Apatah lagi bila Irfan tidak sudah-sudah mengeluh.

"Kalaulah awak di tempat dia…tentu keadaan tak jadi macam ni."

"Tak baik cakap macam tu. Dah memang dia dijodohkan dengan awak, terimalah. Seburuk-buruk dia masih isteri awak, belum terlambat untuk melentur dia."

Irfan menjuih.

"Huh ! melentur ? dia tu dah jadi jadi buluh, dah boleh bakar buat lemang…nak lentur macamana lagi ?"

Riana tertawa kecil. Wajah Irfan yang masam mencuka ditelitinya. Patutlah dua-tiga hari lepas telefonnya tidak henti berdering. Bila diangkat tiada suara yang menjawab. Rupanya Irfan yang memancing perhatian. Dia agak gusar pada mulanya untuk menemui Irfan di sini kerana bimbang dimarahi Remie namun saat mendengar suara Irfan penuh keluh-kesah, dia gagahi juga.

Irfan pernah sudi mendengar masalahnya, kini masanya pula mendengar masalah Irfan. Berkongsi dan membantu apa yang terdaya. Bukankah mereka telah berjanji untuk tidak saling melupakan.

"Semasa bertunang dulu takkan awak tak nampak perangai dia?"risik Riana. Irfan mengeluh lagi.

"Nampak pun buat-buat tak nampak. Lagi pun dulu perangainya taklah menonjol sangat. Semua nampak baik. Ingatkan dialah pilihan yang terbaik, rupanya…."

"Rupanya apa ? rupanya awak tersalah pilih…."

"Boy…awak dari dulu suka menyesal dengan apa yang terjadi. Bukankah dulu awak yang pilih dia. Sekarang ni Allah turunkan ujian, awak kenalah tempuhi. Tetapkan hati tu…apa pun yang berlaku, dia tetap isteri awak. Awak kena bimbing dia."

"Kalau awak harapkan bila dah kahwin hidup kita akan bahagia selama-lamanya…awak silap Boy. Bila-bila masa hidup kita selalu ada rintangan. Semua terletak atas diri kita sendiri, kuat atau tak…"

Irfan terus mendiamkan diri. Riana jadi bosan. Dalam hatinya terdetik syukurlah jodohnya bukan dengan lelaki ini.

Antara Irfan dan Remie terlalu jauh perbezaan karektor mereka. Irfan memang baik, romantik, lemah-lembut, bertolak-ansur, berjiwa penyayang dan gemar memanjakan wanitanya. Namun saat tiba sedikit ujian, dia mudah gentar. Sebagai anak bongsu dia lebih cenderung mengikut kata keluarganya berbanding pendiriannya sendiri.

Berbeza dengan Remie yang dilahirkan sebagai anak sulung, lelaki itu bersikap dominan dalam segala hal, baik dengan keluarga atau dengan wanita dalam hidupnya. Semua katanya perlu dipatuhi namun kadang-kala menuntut perhatian yang berlebihan. Begitu pun, Riana masih berasa selamat berada di bawah lembayung taklukan Remie kerana sememangnya lelaki itu mempunyai suatu nilai yang tidak mungkin ditemuinya pada lelaki lain. Nilai cinta dan kasihnya yang terlalu mahal.

"Awak datang jumpa saya ni, dia tak bising ke ?"

"Dia tak tahu saya jumpa awak. Kalau dia tahu, bising jugak."

Riana tersenyum memerhati wajah keruh Irfan. Lelaki ini telah menjadi lemah hanya kerana seorang wanita bergelar isteri. Kalaulah Remie yang berada di tempat Irfan sekarang, mungkin wanita itu telah lama makan hati dan pastinya tidak berpeluang untuk berperangai seperti yang dilakukannya sekarang.

"Pergi mati dengan awak. Suka hati awaklah nak buat apa, nak tinggal kat mana,nak kerja apa…suka hati awak. Besok jadi apa-apa hal jangan tanya saya, jangan salahkan saya."begitulah reaksi Remie mungkin. Egonya sebagai lelaki pantang sesekali dicabar. Dan buat sekian kalinya Riana bersyukur dirinya menjadi isteri Remie dan Remie itu suaminya. Biarlah Remie tidak romantik dan biarlah Remie tidak memanjakannya berlebihan asalkan Remie terus kuat menjadi dirinya sendiri.

Malam tadi Remie tidak balik. Riana dapat mengagak tentu Remie kembali berkepit dengan kekasihnya. Apa yang telah dilakukan oleh perempuan itu ? ugutannya tempoh hari sedikit sebanyak menyeramkan Riana. Dia tahu perempuan itu pasti sanggup melakukan apa saja untuk kembali merampas Remie.

Mengapa dugaan selalu datang dalam hidupnya. Baru saja ingin bahagia, Elly kembali mengganggu-gugat kebahagiaannya. Riana sedar dan amat mengerti, perempuan itu takkan berdiam diri selagi Remie tidak menjadi miliknya seorang. Bagaimana dia hendak menamatkan kemelut ini sedangkan Remie sendiri nampak buntu. Kisah cinta tiga segi ini takkan ada kesudahan sehingga salah seorang dari mereka menjadi mangsa. Ellykah, atau dirinya sendirikah yang bakal menjadi korban…atau mungkinkah Remie.

Namun untuk mengalah tidak sesekali. Dia bukanlah dewi yang berhati mulia rela mengorbankan diri sendiri demi kebahagiaan Elly. Dia isteri Remie sedangkan Elly cumalah seorang kekasih. Dialah yang lebih berhak ke atas Remie. Jauh di sudut hati Riana turut menyesali kemelut yang melanda ini. Andai dia tidak dipertemukan dengan Remie tiga tahun lalu, mungkin Elly dan Remie sedang berbahagia berdua kini. Dan jika dia tidak bertemu Remie, dengan siapakah sepatutnya dia dijodohkan ? Riana beristighfar perlahan. Semua yang terjadi adalah kehendak takdir dan nama Remie memang telah tercatit sejak azali untuk menjadi teman hidupnya.

"Saya ni buang masa awak saja kan. Terima kasih sebab sudi mendengar, tapi saya tahu tak ada siapa yang dapat selesaikan masalah saya ni."

"Jangan cakap macam tu. Kita kan kawan. Masalah awak masalah saya juga. Satu yang saya harapkan, tolonglah bertegas sekali ini. Gunakan hak awak sebagai suami. Awak ketua keluarga, kena ingat tu."

Irfan menganguk lemah. Begitu pun, Riana tidak pasti sejauh mana Irfan akan mengikut saranannya. Kasihan lelaki itu. Isteri yang baru beberapa tahun dinikahi itu mula membuat onar. Gaya hidupnya berubah semenjak menamatkan pengajian di universiti. Enggan bekerja di Kuantan tempat kelahirannya meski pun kerjaya Irfan telah bertapak kukuh di situ. Kalau isteri lain redha mengikut suami ke mana saja, dia pula memaksa Irfan mengikutnya berkerja di Kuala Lumpur. Terpaksalah si suami yang lembut hati itu memohon bertukar ke Kuala Lumpur juga.

Selesai hal kerja, hal lain pula yang menjadi masalah. Dia enggan melahirkan anak dengan alasan kerjayanya baru bermula sedangkan di pihak keluarga Irfan tertunggu-tunggu zuriat dari anak bongsu itu. Itu yang membuatkan emak Irfan semakin tidak betah bersua muka dengan menantu perempuannya nan seorang itu. Sudahlah penampilannya yang semakin hari semakin ranggi dengan baju ketat dan rambut berwarna, selalu pula mengelak kalau Irfan mengajak balik ke Seremban menjenguk keluarganya.

Kini Irfan semakin tersepit antara keluarga dan isteri. Riana turut merasa simpati. Namun apalah dayanya untuk membantu kecuali menjadi pendengar keluh-kesah Irfan yang setia. Dia hanya mampu berdoa agar Irfan sekeluarga terus sejahtera. Jangan sampai nanti tembok keegoan Irfan diinjak sehingga memaksanya melakukan keputusan paling bodoh cukuplah. Riana terasa ngeri sendiri bila memikirkan kemungkinan itu.

Dan pada hari-hari yang seterusnya, Riana menjadi peneman setia di kala Irfan memerlukan bahu untuk bersandar. Seandainya cuma itulah bantuan yang mampu dihulurkan, dia rela melakukannya asalkan dapat memastikan Irfan tidak terus kebuntuan sendirian. Dia pun sudah semakin kesunyian lantaran Remie kini kembali membahagikan masanya untuk perempuan itu. Hatinya sudah tidak mampu menangis.

Pada malam bersejarah ketika dia cuba meninggalkan kondo dahulu, Remie pernah berjanji untuk tidak sesekali meninggalkannya, namun saat itu Riana cukup menyedari bahawa perkara sebegini pasti akan berulang selagi kemelut antara mereka bertiga tidak dihuraikan. Kini terbukti apa yang dikhuatirkannya itu benar belaka. Selagi Remie masih belum membuat keputusan selagi itulah suaminya itu akan terus terumbang-ambing antara dua persimpangan. Sampai bila….sampai bila hatinya akan terus dilukai…

***********************************************************************

"Yana….sorry. Mie minta maaf ya sayang…Mie minta maaf. "

"Mie tak tahan tengok Yana macam ni. Please…senyumlah Yana. Pandang muka Mie ni."

Namun Riana terus membisu. Remie tertunduk melutut di sisi isterinya yang bungkam di atas sejadah dengan seluruh tubuh berselubung telekung sembahyang. Di ribaannya masih terbuka senaskah al-Quran tetapi Remie tahu Riana sudah tidak menumpu pada pembacaannya lagi. Hanya anak matanya yang merenung kosong ke baris-baris ayat suci tetapi pandangannya telah dikaburi air jernih dari takung mata yang semakin lama semakin banyak membuak dan akhirnya menitis perlahan-lahan ke pipinya.

Remie menghela nafas. Sesungguhnya menghadapi saat-saat begini lebih menyakitkan berbanding kehilangan pelanggan di syarikat. Sejak dia kembali bersama Elly, Riana seakan-akan mengerti sendiri dan langsung tidak bertanya ke mana dia pergi, kenapa tidak pulang tidur di rumah. Malah setiap kali dia pulang ke kondo ini sekembalinya dari apartment Elly, Riana tidak lagi menyambut kepulangannya seperti biasa. Sepatah ditanya, sepatah dijawab. Wajahnya murung menyimpan duka.

Bukan Remie tidak tahu isterinya itu menderita kerananya, tetapi dia sengaja buat-buat tidak mengerti. Tetapi malam ini, hatinya tidak tertahan lagi melihat Riana di rumah sedang mengadu kedukaan kepada Yang Maha Esa dengan linangan air mata sedangkan dia baru saja meluangkan masa bersama Elly. Remie terasa sebal. Diakah seorang lelaki tolol yang tidak tahu diuntung ?

"Yana pandanglah muka Mie. Jangan buat Mie macam ni please…Mie…Mie tak boleh tengok Yana macam ni." Remie terus merayu. Suaranya kedengaran sebik.

"Apa yang saya buat pada awak ?"

Naskah al-Quran ditutup perlahan, dikucup tiga kali dan akhirnya kembali ke tempat simpanannya di atas meja kecil bersebelahan almari pakaian.

Remie menggeleng.

"Yana tak buat apa-apa tapi Mie yang buat. Mie minta maaf sayang, Mie sendiri pun tak tahu kenapa boleh jadi macam ni. Yana Mie sayang….dan…dan Elly pun Mie sayang."

"Kalau sayang dia, pergilah…jangan buat dosa lagi Mie. Ambillah dia. Dia dah tak ada sesiapa lagi yang boleh diharapkan kecuali awak seorang."

"Tapi Yana macam mana ?"soal Remie pula bagai orang dalam kedunguan. Riana tersenyum lirih.

"Lepaskanlah saya. Ambil Elly dan jagalah dia baik-baik. Awak dah lama bersama dia, sayang kalau hubungan tu tak diteruskan. Awak dah jaga saya selama tiga tahun lebih, itu dah mencukupi buat saya. Saya akan berbahagia kalau awak janji nak nikah Elly dan bawa dia tinggal di sini bersama awak."

Mendengarkan itu Remie tersentak bagai terkena renjatan. Tubuh Riana diterpa dan disingkapnya telekung yang menyelimuti tubuh itu. Wajah Riana dipalingkan menghadap pandangannya.

"Apa awak cakap ni ? saya tak boleh terima awak cakap macam tu. Awak tak sayangkan saya ke Yana ? awak betul-betul nak tinggalkan saya ? awak memang tak sayang saya ke ?"soalnya bertubi-tubi dengan wajah cemas.

Riana terus terisak kuat. Sedih. Dia tak pernah melihat Remie secemas itu tetapi apalah dayanya sekarang. Hatinya sudah dipasrahkan dan dilapangkan seluas-luasnya untuk menerima apa saja kemungkinan. Dia tidak ingin lagi terus bermain teka-teki. Dia tahu sampai bila-bila pun Remie tidak akan mampu membuat keputusan kerana sememangnya Remie tidak berupaya untuk meninggalkan salah seorang dari mereka.

Seandainya Elly bertekad untuk tetap memiliki Remie biarlah dirinya saja yang berundur. Bukan dia ingin menjadi wira di sini mengorbankan diri sendiri demi orang lain tetapi menyedari memang perempuan itu lebih berhak ke atas Remie. Dia hanya awan lalu yang muncul secara tiba-tiba di padang yang gersang sedangkan Elly telah lama mengalirkan sungai kasih tak berhenti arus.

Lagi pun dia tidak sanggup membilang dosa Remie kerana mengulit perempuan itu yang belum sah buatnya. Andai dia mengundur diri, akan selesailah segala masalah. Remie dan Elly boleh hidup tenang dan dia sendiri akan meneruskan perjalanan duka hidupnya. Pahit maung hanya sementara. Dia pasti akan bertemu kebahagiaan jua di hujung pencarian. Atau di mana-mana. Segala-galanya diserahkan kepada Yang Maha Esa.

"Yana jawab soalan Mie. Yana cakap apa tadi….Yana tak sayang Mie ke ?" Remie terus mendesak. Riana tidak sanggup menentang pandangan mata itu yang mula berkaca. Tubuhnya terasa tersepit dipeluk Remie.

"Sayang. Yana sayang sangat kat awak. Tapi kita tak boleh terus macam ni. Cuba awak fikir, sampai bila kita nak duduk macam ni ? awak tak takut dosa ke Mie ? dulu awak buat dosa dengan saya, masih tak tertebus. Ini awak tambah lagi dosa dengan Elly. Cukuplah Mie, cukup. Kita tak tahu bila kita akan mati. Yana takut sangat ni…kalaulah tiba-tiba kita mati, macam mana nasib kita di akhirat nanti ? kita banyak dosa Mie…"rintih Riana perlahan dan tersekat-sekat oleh esak tangis.

Remie menghela nafas panjang. Tangannya sibuk menguak rambut Riana dan menyapu titisan air mata yang lebat di pipi Riana dan di pipinya sendiri.

"Please jangan cakap pasal mati Yana. Ok. Ok. Mie janji. Mie buat keputusan sekarang, Mie akan tetap bersama Yana. Esok Mie jumpa Elly, cakap terus-terang yang Mie tak boleh bersama dia lagi. Mie akan tinggalkan dia."

Riana terdiam. Semudah itukah keputusan Remie. Mampukah dia menepis godaan Elly di kemudian hari. Dan semudah itukah Elly berdiam diri melihat Remie terlepas ke tangannya secara mutlak ?

"Dah. Jangan sedih-sedih lagi ya sayang. Mulai hari ni Yana soranglah isteri Mie, ratu hati Mie sampai bila-bila. Jom kita makan. Yana belum makan lagi kan ? Kejap Mie panaskan pizza ya. Tadi sebelum balik Mie ada beli pizza." Riana didorongkan untuk duduk di birai katil. Selepas menyuakannya sikat dan cermin Remie terus bergegas ke dapur sambil menjinjit kotak pizza.

Riana terpaku menyoroti langkah Remie. Bukankah malam ini harus diraikan ? dia pasti peristiwa malam ini tidak akan berulang lagi sepanjang hidupnya. Remie menangis, berjanji akan meninggalkan kekasih yang telah lebih sepuluh tahun didampingi dan yang paling aneh Remie berusaha menyediakan makan malam untuknya biar pun hanya memanaskan pizza yang dingin.

Haruskah dia ketawa atau menyanyi kegembiraan dengan peristiwa yang cuma mungkin berlaku sekali ini saja sepanjang hidupnya bersama Remie. Memang bibirnya ingin tersenyum tetapi rawan di hati masih mendongkol. Riana perlu mengingatkan diri sendiri yang berkata-kata itu tadi ialah Remie, kata-kata yang keluar di bibir tetapi tidak lekat di hati. Bila-bila masa boleh terubah. Selagi belum terbukti, dia tidak ingin mempercayai kata-kata itu.

"Nah. Dinner dah datang. Jom makan sayang. Dah cuci muka ?"

Riana terlopong melihat Remie masuk ke bilik dengan menatang dulang berisi kepingan pizza dan dua gelas jus oren. Meja kecil di sisi katil dipindahkan ke beranda dan Remie menempatkan dulangnya ke meja itu. Riana masih terpaku. Dia sangkakan Remie akan memanggilnya makan di dapur dan dia seperti biasa terpaksa mengelap pisau dan garfu untuk Remie makan, tetapi sebaliknya Remie telah melakukan semuanya sendiri malam ini.

"Pakai baju ni sayang, kat luar tu sejuk."

Kejutan tidak habis di situ. Remie mengambil baju sejuk panjang yang tergantung di dalam almari dan disarungkannya ke tubuh Riana. Uh, peristiwa malam ini benar-benar unik antara banyak-banyak malam yang berlaku dalam hidupnya. Dia boleh menikmati malam ini tetapi usah bermimpi Remie akan melayannya bagaikan permaisuri di lain hari. Sebaliknya hanya dialah yang akan terus melayan lelaki itu bagaikan raja.

"Kenapa Yana ? Tak sedap ke pizza ni ?"

Kepingan pizza kembali ke piring. Riana berlari ke bilik air sambil menekup mulut.Di situ terhambur cairan berwarna coklat kuning dari mulutnya. Remie mengekori.

"Kenapa ni sayang ? Ok tak ni ?"belakang Riana digosok-gosoknya dengan perasaan cemas tidak keruan.

"Pening. Saya pening, saya nak baring."

Cepat-cepat Remie memapah Riana ke katil kemudian bergegas pula ke dapur mendapatkan segelas air suam. Selepas itu diselongkarnya pula laci di almari mencari minyak angin panas.

Sambil menyapu minyak angin ke dahi Riana Remie tersenyum-senyum sendiri.

"Kenapa awak senyum-senyum macam kambing busuk ni?"tanya Riana hairan.

"Muntah-muntah. Pening-pening. Awak pragnant ya ?"

Riana berkerut kening. Mengandung ? Benarkah dirinya mengandung ? Memang bulan lepas periodnya tidak datang, tetapi dia tidak berasa seperti dirinya mengandung. Dia muntah dan loya mungkin kerana perutnya kosong sejak pagi lagi tidak makan apa-apa. Dan sebaik menyuakan pizza ke mulut tadi, aroma bawang putih yang kuat telah mendesak angin dalam badannya melonjak keluar. Tetapi andai benar dirinya mengandung, dialah manusia paling gembira pada malam ini.

"Jomlah ke klinik. Kita check sekarang. Saya tak sabar ni, jomlah…."desak Remie.

Riana tersenyum nipis. Dia juga tidak sabar tetapi dia takut melihat harapan Remie yang menggunung itu. Kalau dia tidak mengandung pasti mereka akan kecewa.

"Tak apalah, saya boleh pergi sendiri esok. Kita tengok esok macam mana ya."pujuk Riana. Remie tersenyum dan mengangguk. Dalam hatinya tidak sabar menunggu esok. Dan esok juga dia akan menemui Elly dan memutuskan hubungan mereka. Biarlah dia menghancurkan sekeping hati Elly asalkan dia tidak menghancurkan dua jiwa, Riana dan anaknya yang bakal lahir. Dia nekad, apa pun yang akan terjadi dia akan terus bersama Riana buat selama-lamanya.

BAB 18 :

"Kenapa dengan you ni, sakit ke ?"

Elly yang terbaring di katil tersenyum senang melihat kedatangan Remie. Dikuakkan sedikit langsir tingkap agar ruang bilik itu lebih bercahaya. Dia cuba bangun ketika Remie melabuhkan punggung di pinggir katil.

"Eh, janganlah…nanti berkedut pulak baju I."tepis Remie ketika Elly cuba memeluk tubuhnya.

Hari ini dia belum pun masuk ke pejabat. Pagi tadi selepas keluar dari rumah dia terus ke pejabat seorang pelanggan. Selesai berbincang dan minum bersama pelanggan, dia menelefon Elly untuk meminta berjumpa petang nanti tetapi Elly pula memberitahu kurang sihat dan memintanya segera datang ke apartment.

"Tukar bajulah…kan banyak baju you kat sini."rengek Elly. Banyak, baju I memang banyak kat sini tapi tak lama lagi akan I angkut semuanya, desis hati Remie.

"Kan I kerja ni, mana boleh melepak kat sini. Yang you ni kenapa tak pergi kerja, nak kata demam badan tak panas pun."Remie meraba dahi dan pipi Elly. Memang tiada tanda-tanda demam tapi wajahnya agak pucat.

"You tak perasan pun I sakit ? tak ambil peduli pasal I langsung…"

"tapi mulai hari ni you kena selalu ada kat sini, I perlukan you…"bisik Elly perlahan sambil membawa tangan kanan Remie ke bibirnya lalu diciumnya penuh kasih.

Remie berpaling ke arah lain. Sekeras-keras dia kadang-kala akan termakan pujuk rayu Elly yang pandai menggoda, tetapi kali ini dia perlu bertekad. Apa pun yang akan terjadi, keputusan yang telah diambil akan dikotakannya. Riana lebih memerlukan dirinya. Apatah lagi dalam keadaan sekarang, Riana sedang membawa benih cinta mereka. Cukuplah selama ini dia menjadi seorang suami yang telah banyak melukakan hati isteri, dia tidak mahu kelak anaknya turut merana andai dia masih mempunyai wanita lain.

"Since I dah ada kat sini, biarlah I berterus-terang…you dengar baik-baik dan please jangan kata apa-apa, sebab I dah buat keputusan…."

Remie menarik nafas dalam-dalam. Elly tenang menanti dengan senyuman nipis menghiasi wajahnya. Ah, mengapa begitu rupawan sekali wanita ini. Bening matanya, halus kulitnya, lembut rambutnya…membawa Remie mengimbau kembali saat-saat manis yang lalu.

Saat mereka berdua disandingkan di pentas theater sewaktu di tingkatan lima. Dia putera zaman lampau yang dinikahkan dengan puteri raja kerana kebijaksaan membanteras pengkhianat bangsa. Puteri dengan rela hati menerima kerana sang putera telah lama menjadi raja hatinya. Pada hari persandingan dia begitu terpukau dengan kejelitaan puteri berbusana Melayu zaman silam, dan dari saat itu bermulalah era percintaan di dunia nyata yang menyemarakkan api cemburu teman-teman.

Ketika mereka bersama kelab kembara sekolah menyertai ekspidisi mendaki gunung Stong di Kelantan, berkeretapi dari Kuala Lumpur ke Ulu Kelantan yang mengambil masa semalaman, Elly terlena di bahunya dalam kedinginan gerabak keretapi dan sewaktu semua orang sedang terlena, dia buat pertama kali memberanikan diri mencium pipi mulus Elly. Betapa indahnya waktu dulu.

Elly, bukan setakat memberi cinta malah sanggup bersabung nyawa untuknya. Di kala keriangan bermandi-manda bersama teman-teman di puncak air terjun gunung Stong, dia telah tersilap langkah dan hampir saja terjunam ke pusar air yang deras kalau tidak diselamatkan Elly dengan menarik bajunya dan berpaut di batu licin. Dia tidak akan pernah melupakan itu. Kerana nekad Ellylah dia masih terselamat.

Juga, dia masih teringat bagaimana Elly beria-ia menentang sewaktu dia berura-ura untuk terjun ke bidang modelling setelah dilamar oleh sebuah agensi modelling. Kata Elly dia langsung tidak sesuai dan tidak akan pernah berjaya kalau bernekad menjadi model. Alasannya dia memang tidak berjiwa seorang model. Yang sebenarnya Elly takut dia akan dikenali ramai dan seterusnya mengganggu-gugat hubungan mereka. Waktu itu dia hanya ketawa.

Dia cukup menyedari kekhuatiran Elly dan dia yakin gadis itu benar-benar mencintai dirinya. Memang dia pun tidak ingin menjadi model. Lamaran itu hanya datang kebetulan ketika mereka bersama-sama merayau di Lot 10. Lalu, Ellylah yang mencadangkan agar dia memulakan perniagaan sendiri. Elly yang bertungkus-lumus menyiapkan kertas cadangan dan Elly juga yang berusaha keras mencari pelanggannya yang pertama.

Sepuluh tahun sudah mereka bersama. Terlalu banyak kisah suka-duka untuk dikenang tetapi kini dia terpaksa meninggalkan Elly. Keputusan itu terlalu sukar. Untuk melafazkannya terasakan seperti memijak bara. Pedih. Namun, kala membayangkan wajah Riana di samping seorang anak kecil yang memanggil-manggil namanya, hatinya kembali bulat.

"I dah buat keputusan, kita tak boleh bersama lagi. I…I…terpaksa tinggalkan you. Sorry."

"Apa you cakap ni ? You tak sayangkan anak you ke ?"

"Sebab sayangkan anaklah, I nak putuskan hubungan kita. I tak mahu hidup tak tentu arah lagi. Berilah I peluang jadi bapa yang baik."

"Then kenapa nak tinggalkan I ? You sepatutnya luangkan lebih banyak masa dengan I. I mengandungkan anak you Remie !"

"You what ?!"

Sekeping surat bercop klinik swasta yang dihulurkan Elly disambut dengan terketar-ketar. Benar. Pengakuan yang mengesahkan Ellyna Datuk Majid mengandung dua bulan itu ditandatangani doktor klinik terbabit. Remie dilambung ombak debaran. Sungguhkah ini?

"Macam mana boleh jadi macam ni ? Kan I selalu cakap, berhati-hati. You tak makan ubat ke ?"

Elly menggeleng.

"I terpaksa buat macam ni. Kalau tidak, sampai bila-bila pun you takkan fikirkan masa depan kita. Please honey, kita kahwin ya."

"How could you !"tangannya sudah diangkat separuh untuk menampar pipi Elly, tetapi segera diturunkannya semula. Surat dari klinik telah renyuk digumpal dan terpelanting ke dinding. Remie terduduk di pinggir katil dengan kedua-dua tangan memanggung kepala.

"I'm really sorry honey…tapi I buat ni semata-mata untuk kita. Untuk you dan I. I tak suruh you buang Riana…. I cuma nak you fikirkan pasal I juga, I just nak hidup bersama dengan you. Tu saja."

"Tapi cara you ni salah ! Kita bukan hidup bersendirian di dunia ni Elly. Kita ada mak bapak, ada keluarga. Kalau you tak nak fikirkan pasal keluarga you, fikirkanlah pasal keluarga I ! Mama, papa I…apa mereka kata nanti !"

"I know…I know…that's why I buat semua ni. You ingat mak bapak you senang-senang ke nak bagi kita kahwin ? Sebab tu I cari jalan. Kalau I dah buncit, tentu mama dan papa you tak sanggup nak biarkan begitu saja. Tentu diorang suruh kita kahwin. Begitu juga dengan family I, diorang takkan sewenang-wenangnya biar I bersama you kalau diorang tahu you dah kahwin."

"Huh !"

Genggaman penumpuk terlepas ke muka tilam. Hatinya panas. Mengapa terlalu malang hidup ini.

"You ni pentingkan diri ! Tak fikir langsung tentang orang lain. I ada isteri. You ingat semua masalah boleh selesai bila you buat macam ni ? Masalah bertambah rumit tahu tak ?"

Elly tersenyum sinis. Dia bergerak ke almari dan mengeluarkan sesuatu dari laci.

"Isteri. Well, terpulang pada you nak kata apa, tapi I nak you tengok gambar ni. Inilah isteri yang you agung-agungkan sangat tu. Lepas tengok, ikut suka youlah kalau masih nak simpan dia sebagai isteri you."

Remie rakus merampas sampul besar di tangan Elly. Seketika kemudian matanya buntang memerhati satu demi satu imej yang tertera di gambar itu. Riana ! Aksi-aksi Riana berpacaran bersama seorang lelaki kelihatan begitu mesra. Minum bersama, bergelak-ketawa. Berjalan-jalan di pusat beli-belah, malah ada gambar memaparkan mereka berbual di tempat parking bawah tanah. Siapalah yang dapat menghalang andai terjadi sesuatu yang kurang sopan di tempat yang sunyi sebegitu ? Hatinya bertambah panas.

"You jangan ingat I sengaja fitnah dia. I ternampak depan mata, isteri you tu tengah berkepit dengan jantan lain. Jantan tu bekas kekasih dia kan ? I cuma tak nak you terus ditipu dengan perangainya yang pura-pura baik tu. I tahu semua kisah-kisah dia yang dulu. Boleh you ambil perempuan macam tu jadi bini you ? You tak takut mama you tahu pasal kisah silam dia ?"

"Dan lagi, I nak ingatkan you. Tak usahlah you berangan nak dapatkan anak dengan dia. Kalau you nak tahu, sebelum dia jumpa you, dah dua kali dia buat abortion. Selalunya perempuan yang banyak kali buat abortion akan susah nak mengandung lagi. So you sendiri fikirlah. Dan kalau dia boleh mengandung sekali pun, you nak ke zuriat dari rahim perempuan macam Riana tu?"

"You diam !!"

Gambar-gambar berterabur bersepahan di serata ruang bilik.

**************************************************************************************

Riana cepat-cepat melangkah masuk ke rumah bila terpandang kereta Remie ada di tempat parkir sebaik dia sampai di perkarangan bangunan kondo itu. Remie yang masih berpakaian ke pejabat sedang duduk di sofa menatap tajam ke skrin rata televisyen.

"Cepatnya awak balik hari ni. Ni kenapa masam sangat ? Baju pun tak tukar lagi…kenapa ni ? Awak nak minum, saya ambilkan ya."

"Tak payah. Awak pergi klinik tadi ? Doktor cakap apa ?"

Riana tidak jadi melangkah. Dia diasak kehairanan melihat wajah masam Remie yang langsung tidak memandang ke arahnya. Dia jadi ragu untuk menyampaikan berita itu. Semalam Remie beria-ia mahu dia ke klinik untuk memeriksa sama ada dia mengandung, tetapi dia tidak pergi. Rasanya sia-sia saja dia ke doktor sedangkan dia tidak sakit apa pun.

Memang Riana langsung tidak terfikir yang dirinya mengandung kerana memang tiada tanda-tanda ke arah itu. Dia muntah kerana perut kosong berisi angin, dan pening kerana terlalu banyak menangis mengenangkan kesudahan hidupnya dengan Remie. Tetapi untuk kepastian, dia mendapatkan nasihat Mimi. Mimi menyuruh dia membeli alat menguji kandungan di farmasi dan itulah yang dia lakukan. Ternyata keputusannya seperti yang diduga. Memang dia tidak mengandung.

"Tak. Saya tak pregnant Mie. Sorry, belum rezeki kita agaknya."

Hujung jari Remie digenggam erat. Dia sendiri kecewa, malah terlebih kecewa lagi kerana terpaksa menghampakan Remie.

"Saya dah agak. Memang awak tu dah tak boleh mengandung. Dua kali abortion, Tuhan pun tak ingin nak bagi peluang ketiga."balas Remie dengan suara tegang. Riana lantas terkesima.

"Abortion ? Apa awak cakap ni, siapa yang buat abortion ?"

"Dah. Tak payah lagi nak berpura-pura, nak tunjuk baik. Sekarang kau pergi kemaskan baju-baju kau, keluar dari rumah ni. Aku tak nak tengok muka kau lagi."

Bagai hendak gugur jantung Riana mendengar bait kata-kata itu. Remie menggelar 'kau-aku'. Hantu mana yang telah merasuk lelaki ini. Semarah mana pun dia, belum pernah sekasar itu. Dan, Remie menghalaunya keluar dari rumah itu ?

"Ya Allah. Dah kenapa dengan awak ni ? Takkan pasal saya tak pregnant awak nak halau saya ?"

"Bukan pasal tu. Pasal kau dah tipu aku hidup-hidup selama tiga tahun lebih kau tahu. Kenapa kau tak cakap dengan aku, kenapa kau tak berterus-terang yang kau tu pembunuh anak sendiri ? Aku pun tak tahu dengan jantan kau yang mana satu, tapi sampai dua kali kau buat abortion ya. Sekarang baru aku tahu, jahat betul kau ni."

Riana terjelepuk di depan sofa. Lututnya lemah tidak mampu berdiri. Akal fikiran pula berkecamuk tidak menentu.

"Saya…saya tak tahu apa yang awak cakapkan."

"Sudahlah Riana. Pergi mati dengan lakonan kau. Ni ! Ni apa ? Kau tengok sendiri."

Satu sampul surat kuning bersaiz A4 dilempar kasar ke hadapan ribanya. Terketar-ketar tangan Riana menarik keluar isinya. Gambar-gambar yang diambil secara curi ketika dia bersama Irfan beberapa minggu lalu terbentang di depan mata.

"Mie…dengar dulu saya cakap. Ini Irfan…"

"Aku tahu ! Aku tahu itu bekas pakwe kau kan ? Sekarang kau dah baik balik dengan dia ya. Pandai betul kau ni. Kau kahwin dengan aku, kau buat baik dengan aku, elok-elok aku dah percaya habis dengan kau…kau pergi menggatal dengan jantan lain ya. Memang bodoh betul aku kahwin dengan perempuan macam kau. Anjing takkan pernah lupakan tahi, begitu juga kau. Kau perempuan jahat, sampai bila-bila pun takkan jadi baik !!"

"Remie ???"

Saat itu sayup-sayup bunyi telefon bimbitnya kedengaran dari dalam tas tangan yang diletak di atas meja kecil. Remie pantas menyelongkar ke dalam tas tangan lalu menyuakan telefon kecil itu tepat ke depan muka Riana.

"Nah. Boy kau telefon. Jawablah ! Pakwe kau nak ajak keluar tu. Takkan tak nak jawab."

Riana kaku ketakutan. Ini bukan suaminya yang biasa. Remie seakan dirasuk hantu jembalang sehingga hilang ciri gentleman yang ditatangnya selama ini.

"Kau jawab telefon ni. Kalau tak aku hempukkan …"serentak itu juga telefon bimbit Riana sudah terbang laju ke dinding dan berderai segala bateri dan isi perutnya di situ. Riana terus tersedu.

"Kau pergi. Pergi kemaskan kain baju kau sekarang. Aku tak nak tengok muka kau lagi kat rumah ni. Kau perempuan hina !"

"Mie dengarlah Yana cakap. Yana tak buat…"

"Dah dah aku tak nak dengar !"

Pegangan Riana di tangannya disentap keras lalu Remie bangkit menghala ke almari. Dikautnya kesemua baju Riana lalu dicampak ke hadapan Riana yang sedang tersedu di hadapan sofa. Riana semakin hiba melihat kunci kereta dan sangkar hamsternya turut dilonggok di situ…

BAB 19:

Suasana tegang menguasai ruang rumah Ahmad Zaki sekeluarga. Zaharah terbenam di sofa dengan wajah masam mencuka, Ahmad Zaki tidak jauh darinya kelihatan meraup muka dan beristighfar beberapa kali mencuba untuk bertenang. Remie terduduk di hujung sofa panjang, merenung kosong ke permaidani dengan wajah tanpa ekpsresi. Dari tingkat atas, dua orang gadis kembar Nana dan Nini berdiri polos memerhati ke bawah sambil berpegangan tangan sesama sendiri. Wajah mereka memerah dan ada air jernih yang mula bertakung di pelupuk mata.

"Apa dosa mama sampai kau balas begini along ? Mama dah bagi kau cukup didikan, agama...tapi macam ni along buat kat mama. Along tak ingat keluarga ke, dah buang keluarga ke sampai begini sekali tindakan along ?"rintih Zaharah buat ke sekian kali.

"Dah la mama. Mama asyik membebel je, along penat la nak dengar. Sekarang ni along mintak jasa baik mama dengan papa, restu pernikahan along dengan Elly. Tu saja. Tak kisahlah kalau mama dan papa tak nak tolong uruskan, biar along buat sendiri."

Zaharah membulat mata.

"Apa?! Kahwin ? Dah gila ke along ni ? Habis Yana macam mana ?"

Remie membuang pandang ke kejauhan. Memang telah diduga mama akan menentang tetapi apalah dayanya lagi. Dia sudah tidak memikirkan tentang Riana atau sia-siapa lagi. Yang penting sekarang menyelamatkan Elly.

"Betul along nak kahwin dengan budak tu ?"soal Ahmad Zaki tiba-tiba setelah lama mendiamkan diri. Remie mengangguk.

"Betul pa. Selama ni dia dah banyak menderita sebab along. Semua ni salah along, biarlah along tebus semuanya kali ni. Along menyesal..."

'Senangnya along cakap. Dulu-dulu tak nak fikir sekarang baru nak menyesal. Muda-muda dah kahwin dua, esok nak sampai ke tua tak tahu berapa pulak bini kau, along !"dengus Zaharah geram. Sukar untuk menerima anak lelakinya terlibat dalam masalah serumit ini. Selama ini dia bangga anak lelakinya kacak, pandai berdikari dan berperibadi baik, tetapi siapa sangka di sebalik semua itu tersembunyi satu kepincangan yang amat memalukan.

"Eloklah along kahwin dengan dia. Bila dah kahwin tu, jaga keluarga along baik-baik. Sama ada budak tu atau pun Yana, bila dah jadi isteri along, adalah tanggungjawab along. Mereka amanah Tuhan untuk along. Dah, lepas ni papa tak nak dengar apa-apa lagi pasal masalah perempuan atau keluarga along."

"Abang??"

Sekali lagi Zaharah tersentak bagai tercucuk duri. Matanya membulat merenung si suami.

"Biarlah Zah. Ini saja cara yang ada. Budak ni dah besar, biar dia rasa sendiri pahit manis hidup dia. Dosa yang dia buat, biar dia tanggung sendiri."putus Ahmad Zaki tenang. Hatinya sendiri pedih untuk menerima semua ini tetapi sesungguhnya tiada jalan lain lagi yang dapat dilalui. Daripada membiarkan Remie membunuh anak yang tidak berdosa itu, lebih baiklah anak itu dilahirkan dan diperkenalkan kepada dunia penuh pancaroba ini.

"Ma, sebagai anak takde apa lagi yang along harapkan dari mama kecuali restu mama untuk along teruskan hidup ni. Along tahu along bersalah, sebab tu along minta sangat mama restukan apa yang along nak buat ni. Ini saja cara untuk tebus dosa along. Pasal Yana, mama janganlah risau...pandailah along uruskan."

Zaharah masih berbelah bahagi. Perasaannya bercampur-baur. Dia berasa marah dengan keterlanjuran anaknya tetapi dalam masa yang sama simpati kala terpandang wajah yang memohon restu itu. Anaknya sedang melalui saat-saat yang sukar. Tetapi idea untuk mendapat menantu kedua itu langsung tidak jejak di kotak fikirannya. Terlalu sukar, terasa bagai menjerut lehernya.

"Huh ! Suka hati kaulah along. Kalau mama halang pun kau kahwin juga kan. Satu je mama nak ingatkan, jangan sesekali kau bawa budak tu balik ke rumah ni. Mama tak suka dan tak ingin nak tengok. Dan anak kau tu pun, kau jagalah sendiri. Mama tak mahu ambil peduli. Mama cuma nak Yana. Sekarang kau pergi cari Yana sampai dapat."kata Zaharah dengan muka masam mencuka.

Lega hati Remie mendengarnya. Dia tidak ingin bertekak lagi. Dia tahu marah mama tidak akan ke mana. Kelak nanti bila kemarahannya reda, mama tidak akan sampai hati untuk tidak memepedulikan cucu sendiri. Biarpun anak itu terhasil di luar ikatan pernikahan, hakikatnya anak itu tetap cucu mama.

Dengan perasaan sedikit tenang bagai telah terlepas satu bebanan, Remie meraih tangan mamanya lalau mencium tangan itu penuh hormat.

"Thank you ma. Ampunkan along ya. Dah la mama jangan risau lagi, along tahu apa nak buat. Mama doakan along saja."Kemudian dia beralih kepada papanya. Kepada orang tua ini dia tidak tahu hendak berkata apa. Hubungan mereka tidak berapa rapat tetapi dia tahu papa sentiasa memeberi sokongan padu kepadanya.

"Along balik dulu."Selepas mengucup tangan Ahmad Zaki Remie bergerak perlahan ke pintu. Sebelum keluar dia sempat mendongak ke tingkat atas. Di situ Nana dan Nini tersengih sambil menyapu air mata di pipi masing-masing. Remie cuma mampu melempar senyuman hambar kepada dua orang adiknya itu. Tentu mereka sedih mengetahui hubungannya dengan kakak ipar mereka kini bermasalah. Itu pun tidak dikhabarkan sebab sebenar Riana meninggalkan rumah. Biarlah mereka terus menganggap Riana meninggalkannya kerana kecil hati ekoran terbongkar hal perhubungannya dengan wanita lain. Kalaulah mama tahu yang sebenarnya dia yang menghalau Riana dari rumah, sudah pasti mama juga turut menghalaunya dari menjejakkan kaki ke rumah itu.

Semenjak ketiadaan Riana, Remie terasa agak sepi berada di kondo itu. Sepi yang tidak mungkin dapat diubati dengan perkara lain. Untuk menghindarkan kesepian dia sering menghabiskan masa di luar, tinggal sehingga lewat malam di pejabat atau mengunjungi Elly di apartmentnya. Tetapi setiap kali berada di tempat-tempat itu hatinya terasa ingin balik ke kondo. Jejak sahaja kaki di kondo, dihimpit dengan kesepian dan perasaan kehilangan akan sesuatu, dia terasa ingin keluar pula. Semuanya serba tak kena.

Dia pernah cuba menelefon Riana beberapa kali tetapi bila semua panggilannya disambut peti pesanan suara, barulah dia menyedari bahawa telefon bimbit Riana telah pun hancur berkecai dek kerana perbuatannya sendiri.

Ke mana Riana membawa diri ?

Perasaannya terdetik ingin tahu tetapi mengenangkan perbuatan Riana menipu dirinya membuatkan dia terasa bagai seorang lelaki dayus yang diperkotak-katikkan. Dia paling benci bila kewibawaannya dicabar. Apatah lagi yang menipu itu Riana, perempuan yang telah berjaya mewarnai diari hidupnya, isteri yang dipercayai dan dikasihi, orang yang tidur berkongsi selimut dengannya. Sukar untuk mempercayai perut langsing yang dibelainya saban hari itu pernah mengandungkan anak luar nikah. Lebih keji, anak itu dibunuh tanpa diberi peluang bernafas di muak bumi ini. Dan yang melalukan itu ialah Riana !

Mungkin tidak mengapa kalau Riana berterus-terang dari mula. Dulu sewaktu dia mula merapati Riana, telah didesaknya perempaun itu agar mendedahkan semua rahsia hidupnya agar di kemudian hari tiada yang sangsi atau tersembunyi. Dia sangkakan Riana berlaku jujur dengan menceritaka segala-galanya. Rupa-rupanya segagah dia sebagai seorang lelaki masih mampu diperdaya kelicikan perempaun seperti Riana.

Elly pula kini semakin manja dan berusaha untuk mengambil hatinya. Tetapi Remie sudah tidak seghairah dulu untuk bersama Elly. Fikirannya runsing. Dia bakal memiliki anak yang tidak layak berbinkan namanya walaupun nyata dialah bapa anak itu. Itulah hukum agama dan dia sesekali tidak mampu mengubahnya. Bagaimana hendak diterangkan kepada anak itu nanti andai dia bertanya mengapa namanya berbin atau berbintikan Abdullah. Bagaimana anak itu hendak memahami dia tidak berhak mewarisi harta mama papanya seperti anak-anak yang yang lain.

Semua itu menyesakkan fikiran Remie. Dia tidak mahu memikirkan hal itu tetapi di kala bersendirian persoalan-persoalan begitu kerap mengganggu ketenangannya.

"You nampak tak happy sejak dua tiga hari ni. Kenapa honey ? Kan kita dah nak kahwin, you sepatutnya rasa happy."tegur Elly.

"Tak perlu bagitahu apa yang patut atau tak patut I buat. You sepatutnya fikir betul tidak apa yang kita nak buat ni."

Satu hal lagi yang merisaukannya, tentang penerimaan keluarga Elly dengan keadaan ini. Apakah segala-galanya akan berjalan lancar seperti yang diyakini Elly ?

"Apa yang you risaukan. Parents I masih bercuti kat Switzerland lagi. Nanti bila diorang balik I bagitahulah. Pandailah I handle. You jangan risau ok, tak lama lagi kita akan kahwin. I nak selamanya di sisi you."Elly bersandar manja ke lengannya.

"Berapa percent you confident mak bapak you akan setuju ?"

Elly berkerut kening kemudian ketawa mengekek.

"You ni tanya percent macam cikgu matematik pulak. Come on, mama dan papa I...tahulah I nak handle macam mana. Yang you ni pulak sejak bila dah pandai ambil serius hal sekeliling. Selalu tu tak macam ni pun ?"

"Yes I'm dead serious, Elly ! Of course I'm serious. You ingat hal ni main-main, ini soal hidup atau mati you tahu tak ?"

"Baguslah kalau you ambil serius, sebab I dah penat hidup main-main. Selama ni you tak pernah fikirkan hal I dengan serius. Kalau dari dulu lagi you serius, perkara ni takkan terjadi. Kita boleh hidup bersama aman damai."

"Sudah ! Kalau nak kahwin dengan I please jangan ungkit hal-hal yang menyakitkan hati. I dah tak ada sesiapa lagi you tahu tak. Mama dan papa dah tak mahu ambil peduli, Riana pun dah tak ada..."kendur suara Remie bagai menyatakan kekesalan.

"Baguslah dia tak ada. She doesn't belong here."kata Elly perlahan.

"She does belong here. She's my wife !"sanggah Remie lantas segera keluar dari apartment. Begitulah selalunya kalau timbul persoalan Riana antara dia dan Elly. Setiap kali Elly mengaitkan nama isterinya dengan perkara yang tidak baik dia jadi tidak tentu. Dia cuma mahu menjaga anggota badannya agar tidak mengasari Elly. Selagi boleh dia akan terus menjaga dirinya daripada menjadi lelaki bacul hanya kerana tidak mampu mengawal amarah.

Namun ada kalanya gelodak perasaan yang menghimpit tidak mampu disembunyikan walaupun dia cuba berlaga biasa.

"Muka kau macam muka orang hilang bini."

Remie mendongak memandang tuan empunya mulut lancang itu. Rahmat tersengih sambil terus duduk di hadapannya tanpa dijemput.

"Ingat aku macam kau. Kau sorang je yang hilang bini kat sini."

Rahmat hanya ketawa mendengar kata-kata itu. Melihat wajah keruh Remie dia dapat meneka lelaki itu sedang menanggung masalah peribadi.

"Hemmm...yalah, kau hebat mana pernah kalah soal perempuan. Tapi petang ni kita ada mesyuarat dengan wakil Genting. Jangan pulak kau bawak muka cap sardin dua ringgit kau tu ke meeting petang nanti, kang hilang pulak keyakinan diorang pada kita."

Muka Remie semakin kelat. Malas dia melayan Rahmat yang ada-ada saja tetapi dia tetap menghormati lelaki itu sebagai seorang abang yang telah lebih dulu makan garam daripadanya. Ada kalanya Rahmat memberikan nasihat-nasihat berguna untuknya.

"Dahlah. Jom makan, aku lapar ni. Hah, tengok dah pukul dua... patutlah perut aku bergendang semacam. Jom !"ajak Rahmat. Remie bangun dengan malas.

"Kau turun dulu, aku gi toilet jap."

"Ok."

Rahmat berjalan keluar dari bilik Remie. Sebaik melintasi meja Suraya, dia melihat anak buahnya itu masih tekun menghadap komputer.

"Amboi rajinnya kerja, sampai tak keluar makan. Nak jadi pekerja contoh ke ?"

Suraya berpaling. Senyuman indah segera menghiasi wajahnya.

"Paksu... mana ada rajin, Sue cuma tengok-tengok pasal internet security ni. Paksu nak gi makan eh ?"

"Ha ah... Sue tak nak makan ke ?"

"Nak. Paksu belikan eh ? Sue nak makan nasik paprik, tolong tapaukan untuk Sue boleh ?"pinta Suraya.

"Apa pulak tapaunya. Jomlah sekali, join paksu dengan Remie."

Suraya tersenyum simpul.

"Boleh ?"

Rahmat mengangguk. Suaraya lalu tersengih girang.

"Paksu turun dulu. Sue nak mekap jap."

Suraya bangkit untuk ke bilik air. Di situ dia tertembung Remie yang baru saja keluar dari bilik air. Lelaki itu cuma memberinya senyum tawar bagai tidak bersemangat.

"Remie."panggil Suaray ketika Remie sudah melepasinya beberapa langkah. Remie berpaling.

"You nak gi makan dengan paksu eh ? Tunggu I ya, just one second."

Remie mengangguk.

Sebentar kemudian Suraya berlenggang keluar. Dia tersenyum melihat Remie terpacak di sisi mejanya.

"I'm ready. Let's go."

Mereka beriringan turun tangga untuk ke tempat telak kereta. Sambil berjalan Suraya seperti biasa galak bercerita itu ini siap dengan gelak tawanya yang manja. Remie tersenyum, sesekali menyoal balas untuk mengambil hati.

Dari kejauhan Riana melihat suaminya berjalan ke kereta diiringi seorang gadis manja. Desakan rindu mendorongnya ke sini tetapi kini apa yang terhidang di depan matanya mengesahkan bahawa Remie memang telah berkerat rotan berpatah arang dalam perhubungan dengannya.

Di hati Riana terdetik simpati untuk gadis manis berbaju kurung biru polos itu. Gadis itu tidak menyedari gelak tawanya hari ini akan bertukar menjadi tangisan suatu hari nanti. Teruslah, teruslah menikmati wajah kacak dan tutur lunak Remie kerana tidak lama lagi tutur yang lunak itu akan menjadi tengking hamun, wajah yang kacak itu akan menjadi igauan buruk sepanjang kehidupanmu.

Perlahan-lahan Riana mengundurkan kereta dan berlalu dari situ.

************************************************************************************************

"Mama, Elly nak khawin."

Datin Marcella tersentak. Belum habis cemas melihat Elly muntah-muntah bagai perempuan bunting sulung, anak gadis itu tiba-tiba membicarakan soal kahwin pula. Semua ini menimbulakn tanda tanya yang bukan sedikit.

"Elly ok tak ni ? macam sakit je...kita ke klinik ya sayang..."

Anak yang tersandar lemah di sofa itu direnungnya dengan seribu kehairanan. Wajah Elly pucat, dadanya pula kelihatan beromabk-ombak selepas memuntahkan segala isi perut. Elly menggeleng lemah.

"Tak payahlah mama. Elly cuma nak kahwin. Beritahu papa, malam ni Elly bawa Remie jumpa mama dan papa ya. Kita jemput abang Fazrul dan Kak Nadia sekali. Sekejap lagi Elly call abang Fazrul."

"Nanti dulu. Ni kenapa tiba-tiba cakap pasal kahwin. Muntah-muntah, muka pucat macam orang pregnant, Elly ada apa-apa ke ?"

Hati wanitanya sangsi melihat tingkah-laku si anak. Sangat mencurigakan. Dia baru saja pulang bercuti bersama suami di Switzerland, ingatkan apabila pulang ke rumah hatinya lebih tenang melihat kebahagiaan anak-anak tetapi hari ini dia diperlihatkan petanda akan sesuatu yang kurang baik.

Ketika Elly cuba bangun sekali lagi cairan kuning menerobos keluar dari mulutnya sebelum mereka sempat berbuat apa-apa.

"Sapinah !!!"Datin Marcella menjerit lantang kepada pembantu rumahnya. Berlari-lari wanita Indonesia itu ke ruang tamu tetapi saat itu cairan muntah Elly telah pun bertebaran di merata tempat. Di sofa, di meja kopi malah di atas permaidani tebal, muntah meleleh membangkitkan bau yang tidak menyenangkan.

Datuk Ayub mundar-mandir di sekeliling ruang tamu. Fikirannya buntu mengenangkan perbuatan si anak. Elly sudah melampau. Sewenang-wenangnya menconteng arang ke muka orang tua. Apakah tersalah ajarannya sehingga tergamak Elly membalas budinya sebagai orang tua sebegitu rupa. Kalau Marcella seorang gadis barat serba moden berjaya dilenturnya menjadi seorang wanita Melayu yang penuh adab kesopanan, mengapa pula Elly yang dilahirkan separuh Melayu itu bertukar menjadi orang putih pula. Tadi nyaris saja dia melayangkan pelempang ke pipi Elly kalau tidak dihalang Marcella.

"Jangan pukul dia abang.... dia tengah mengandung."

Hatinya tenang kembali melihat wajah sebak Marcella dengan linangan air mata. Paling-paling dia hanya mampu merengus. Bagaimana seorang pemimpin terhormat sepertinya dumalukan sedemikian rupa. Jika diketahui orang ramai akan hal itu, dia bakal kehilangan jawatan. Dia bakal dihina dan dicemuh, perniagaan nya akan hancur berkecai.

"Apa yang Elly buat ni tersangat melampau. Kenapa mesti sakitkan hati papa sedangkan dari dulu lagi papa dah pesan, kalau nak sangat dengan budak tu buatlah cara baik. Kenapa sampai jadi macam ni ? Elly sengaja nak malukan papa."luahnya kesal.

"Yalah Elly. Kalau suka sama suka, kenapa tak bawak dia jumpa papa dan mama awal-awal lagi. Kami bukannya tak suka dengan pilihan Elly, kami cuma tak suka Elly buat benda yang salah. Tengok, sekarang dah jadi macam ni....semua orang malu. Apa Elly tak malu ke ?"sampuk pula Datin Marcella. Elly terus terisak-isak dan tenggelam di pangkuannya.

"Huh ! Macam mana nak buat cara baik mama, papa.... anak perempuan papa dan mama ni, tergila-gilakan suami orang !"celah Fazrul tiba-tiba setelah sejak tadi cuma menjadi pemerhati drama itu.

"Apa ?!!"

Kedua-dua Datuk Ayub dan Datin Marcella terperanjat bagai disengat kala jengking. Mata mereka membulat merenung Elly. Elly pula mengangkat wajah merenung Fazrul dengan pandangan yang sukar dimengertikan.

"Selama ni abang sabar je tengok gerak-geri kau, Elly. Dari dulu abang cakap jangan melampau sangat, jangan benarkan budak tu keluar masuk rumah kau, tapi kau degil. Abang dah siasat semua pasal dia, lelaki tu dah ada isteri dan dia saja nak main-mainkan kau aje. Nah sekarang kau tengoklah, kau susah payah bawak perut sedangkan dia bersenang-lenang dengan dengan bini dia."luah Fazrul dengan geram. Isterinya Nadia menggenggam jemarinya menyuruh bersabar.

"Bukan. Bukan macam tu. Mama....papa....Remie tak macam tu. Remie sayangkan Elly. Elly dah lama kenal dia. Tolonglah bagi Elly kahwin dengan dia. Anak ni anak dia, dan kami sama-sama nakkan anak ni."rayu Elly. Dia kini melutut di hadapan papanya tetapi Datuk Ayub sudah membuat keputusan.

"Fazrul, bawa Sapinah pergi apartment Elly, kau pergi kemaskan semua barang-barang dia dan bawak balik ke rumah ni. Marce, pergi ambilkan dokumen apartment tu dan bagi pada Fazrul. Papa nak kau uruskan penjualan apartment tu hari ni juga, Fazrul. Nadia, lepas ni tolong mama kau kemaskan bilik Elly di tingkat atas."putus Datuk Ayub.

Semua orang terdiam dan menyedari arahan itu mesti dilaksanakan tanpa perlu bertangguh-tangguh lagi. Tinggal Elly saja yang meraung-raung sendirian di ruang tamu banglo itu.

BAB 20:

Hari-hari yang berlalu terasa amat perit buat Remie. Ketiadaan Riana sudah amat menyakitkan, kini dia diseksa pula dengan kehilangan Elly secara tiba-tiba. Tanpa ucap selamat, tanpa kata perpisahan Elly lenyap dari pandangannya sekelip mata.

Remie sungguh keliru. Setiap kali dia ke apartment Elly, mangga besar sentiasa tercatuk kukuh pada palang gril. Malah kunci pintu dan kunci gril yang ada dalam simpanannya sudah tidak boleh digunakan lagi. Elly sudah berpindahkah ? Kalau berpindah mengapa secara tiba-tiba, mengapa dia langsung tidak diberitahu ? Ini bukan cara Elly. Remie tahu benar. Elly tidak akan sengaja melarikan diri daripadanya.

Remie lalu cuba menjejaki Elly di kediaman keluarganya. Benar seperti sangkaan kereta yang selalu digunakan Elly ada terletak di hadapan banglo mewah itu. Tetapi Remie tidak dibenarkan masuk. Sewenang-wenang saja dia dihalau pengawal ketika dia cuba bertanya tentang Elly. Nombor telefon bimbitnya juga sudah tidak aktif lagi. Dia cuba juga merisik di tempat kerja Elly tetapi jawaban yang diperoleh langsung tidak sedap didengar. Elly sudah berhenti kerja. Fahamlah Remie, Elly telah gagal memujuk keluarganya untuk berkahwin dengannya. Mungkin juga Elly dilarang untuk berjumpa dengannya sama sekali.

Termenung panjang Remie. Apa yang dirasa sekarang ialah seperti anak kecil yang ditinggalkan ibu. Bingung dan kehilangan punca. Sesungguhnya dia tidak tegar menghadapi ujian ini. Ia terlalu menyakitkan. Satu demi satu kenangan mengimbas mencelarukan fikiran. Kenangan bersama Riana, kenangan bersama Elly. Dia teringat Riana yang setia, yang patuh dan yang paling tulus mencintai dirinya. Dia juga teringat Elly yang manja, yang paling jelita dan mendambakan belaian kasihnya setiap saat. Mengapa kedua-duanya harus pergi dalam masa yang sama di kala dia masih bingung membuat pertimbangan. Mungkinkah ini balasan ke atas sikap tamaknya selama ini. Dia tamak kasih sayang mereka dan enggan melepaskan salah satu dari mereka biarpun keadaan menuntutnya berbuat begitu. Kini kedua-duanya sudah diragut pergi dari sisinya sekelip mata.

Yang tinggal hanya penyesakan berpanjangan. Batin benar-benar terseksa dihantui kehilangan kedua-dua wanita yang paling rapat dan paling dikasihinya. Riana telah pergi tanpa meninggalkan sebarang kesan. Puas sudah Remie mengintip di sekeliling rumah Mimi kalau-kalau Riana menumpang di situ, tetapi usaha seminggunya itu sia-sia belaka. Tanda-tanda kehadiran riana langsung tidak kelihatan. Untuk mengetuk pintu rumah itu dia khuatir Mimi pula yang akan terpinga-pinga bertanya apa masalah. Untuk merisik ke rumah keluarga Riana, dia risau ibu dan ayah mentuanya itu mengesyaki apa-apa pula. Lagi pun dia tidak berapa rapat dengan keluarga mentua. Semenjak menikahi Riana baru beberapa kali saja dia mengikut Riana pulang ke kampung. Selebihnya dia membiarkan rRana bersendirian menjenguk orang tua.

Riana ! Tanpa sedar Remie mendail lagi nombor telefon isterinya itu. Seperti biasa talian tetap beku tanpa pernah diaktifkan lagi. Barulah Remie teringat tangannya sendirilah yang telah menghancurkan telefon Riana. Malah kad SIMnya juga ditinggalkan terdampar di tepi dinding di tempat berakhirnya riwayat telefon itu.

Puas diamuk keresahan sendiri, Remie berusaha mencari apa saja peninggalan Riana yang mungkin boleh memberi klu ke mana Riana membawa diri. Almari pakaian dan kabinet barangan habis diselongkarnya. Tiada apa-apa catatan diari atau buku alamat. Yang ada hanyalah sekeping kertas A4 putih berlipat yang dijumpai di celah-celah fail dokumen peribadi mereka. Diarikah ini ? Rasanya bukan kerana ia hanyalah sekeping kertas dan cuma tercatat beberapa baris ayat. Tetapi setelah membacanya Remie tahu itulah luahan dari sekeping hati yang kecewa. Tiada lain yang mengecewakan Riana kecuali dirinya sendiri yang gagal berperanan sebagai seorang suami, seorang kekasih atau hatta sebagai seorang teman sekali pun. Remie membaca lagi.

Diriku ini bolehlah diibaratkan seperti sebatang pokok getah yang ditoreh setiap hari. Biar pun sakit tapi aku tetap menahan kerana aku hanya mahu berkhidmat untuk dia. Tetapi dia tidak pernah menyedari bahawa torehannya yang tidak menentu itu akan membuatkan aku terluka, sakit dan akhirnya mati. Namun beginilah aku yang tidak mampu lari. Dan memang pun aku tidak mahu lari. Aku rela mati di tangannya.

Akhirnya kertas itu kembali ke tempat asal. Tak sanggup lagi Remie menyeksa batinnya dengan penyesalan yang tidak berpenghujung. Mungkin Riana sudah pun melupakan dirinya. Mungkin Riana sudah pergi jauh dari situ sehingga tidak sudi lagi bekerja di kilang itu, tempat di mana dia yang mengusahakan agar Riana diterima bekerja.

Kalaulah Riana dan Elly kembali semula kepadanya, akan dia letakkan mereka di tempat yang paling mulia di sisinya. Akan dia pastikan kedua-dua mereka bersatu di bawah satu bumbung kasih dan saling mengasihi sesama sendiri. Seharusnya begitu kerana mereka mempunyai hati yang sama yakni hati yang mencintai dirinya.

Tetapi mahukah peluang kedua kembali kepadanya setelah apa yang dia lakukan pada peluang kali pertama. Tiada satu orang di dunia yang sangat bertuah yang mampu memiliki apa yang dihajatkan. Seperti juga diri Remie yang tidak mempunyai apa-apa kelebihan. Dia hanya seorang manusia yang sering mempersiakan peluang. Yang pergi tetap pergi dan yang hilang tetap hilang. Remie terus bersendirian menghitung hari demi hari, bulan demi bulan yang berlalu sambil berharap dikembalikan kebahagiaan hidupnya.

Sehinggalah pada suatu petang yang suram, Remie sedang merenung polos ke arah sepasang suami isteri yang sedang melayani anak bermain di taman permainan, kelekaannya dikejutkan oleh deringan telefon bimbit. Belum pernah dilihatnya nombor pemanggil ini. Cepat-cepat Remie menekan butang dan menunggu suara orang di sana. Dalam hatinya hanya berharap dapat mendengar suara Riana atau pun Elly.

"Hei jantan tak guna ! Datang ke Ampang Puteri sekarang. Ambil balik harta kau "

Belum sempat dia membalas apa-apa talian telah pun diputuskan. Terkebil-kebil Remie memandang telefon seolah-olah benda itu telah menggigit cuping telinganya. Harta ? Dia mencari semula nombor itu dan cuba memanggil. Kedengaran suara lelaki yang sama menjawab panggilan.

"Hello. Siapa ni, huh ? Kalau nak cakap cakaplah terus-terang, jangan cakap sekerat-sekerat !"semburnya geram. Sudahlah berani menggelarnya jantan tak guna. Kurang ajar sungguh.

"Kau nak tahu aku siapa ? Aku abang Ellyna Datuk Majid alias Datuk Ayub. Aku takde masa nak berborak dengan kau dalam telefon, yang aku nak kau datang Ampang Puteri sekarang. Aku nak tengok setakat mana hebat jantan yang menjual cinta untuk seks."

Ah, rupanya abang Elly. Tapi mengapa di Ampang Puteri, adakah sesuatu telah berlaku kepada Elly ? Remie segera memecut perdana V6nya ke Hospital Ampang Puteri. Rasanya tidak ingin membazir sesaat pun. Apa sebenarnya yang menimpa Elly. Atau mungkin Elly sudah melahirkan kerana tak salah perkiraannya kandungan Elly sudah pun mencecah lapan bulan.

"Bilik Ellyna Datuk Majid ?"

Dia tercungap-cungap ketika sampai di meja pendaftaran itu. Senyuman manis penyambut tetamu melegakan sedikit lelah akibat berjalan dengan pantas dari tempat meletak kereta.

"Encik ni Zuraimi Ahmad Zaki ?"

"Ya, saya."

"Datuk Ayub sekeluarga sedang tunggu Encik Zuraimi di bilik menunggu VIP di tingkat lapan. Silakan."

Remie bergegas ke tempat yang dinyatakan. Datuk Majid atau Datuk Ayub adalah orang yang sama tetapi dia belum pernah sekali pun bersua muka dengan lelaki itu. Hanya pernah melihatnya beberapa kali di surat khabar dan juga di televisyen. Dia tahu bapa Elly itu orang berpangkat dan terhormat dan dia juga tahu apa kemungkinan yang dihadapinya sebentar lagi. Biarlah. Biarlah apa saja yang akan berlaku kerana dia sudah pun bersedia untuk segala-galanya.

"Hah, sampai pun kau. Ingatkan tak berani nak datang. Papa, inilah orangnya yang bunuh anak papa, yang menganugerahkan gelaran datuk untuk papa buat kali kedua."

Remie pelik. Lelaki ini nampaknya sangat mengenalinya sedangkan dia sendiri belum pernah melihat lelaki ini. Agaknya dialah Fazrul, abang Elly yang telah menelefon tadi. Di situ ada seorang lagi lelaki dalam lingkungan lima puluhan yang memang dicamnya sebagai Datuk Ayub, bapa Elly. Seorang wanita berambut perang berdiri di sisinya. Dan di sebelah wanita itu, seorang wanita Melayu lewat dua puluhan yang mungkin isteri Fazrul. Mereka semua berdiri biar pun di bilik itu terdapat cukup sofa yang kelihatan sangat selesa untuk diduduki. Di wajah mereka tidak terbayang kemesraan menyambut kehadirannya sebaliknya memberi peringatan ada perkara penting yang mahu mereka luahkan sekejap lagi.

"Duduklah, Zuraimi."pelawa Datuk Ayub. Remie menurut. Setelah Datuk Ayub duduk di hadapannya, barulah yang lain-lain turut duduk kecuali Fazrul yang berdiri di tepi tingkap sambil merenung ke luar.

"Kamu tahu apa yang kamu telah buat ?"

Remie mengangguk. Meski pun Datuk ini menyoalnya dengan sopan tetapi dia tetap merasa gementar seolah-olah sedang disoal-siasat kerana telah membunuh seseorang.

"Saya tahu, Datuk. Tapi saya tak tahu apa yang berlaku sekarang. Beritahu saya, mana Elly ? Tolong benarkan saya jumpa dia. Saya mesti jumpa dia."

Datuk Ayub menggeleng perlahan.

"Kalau kamu jumpa dia apa yang kamu nak buat ?"

Datin Marcella pada ketika itu mula berpaling ke arah lain. Begitu juga Nadia. Air jernih tampak bergenang di mata mereka. Remie semakin gelisah.

"Saya nak kahwin dengan dia."

Mereka semua tidak kelihatan terkejut langsung. Malah Datuk Ayub tetap berwajah tenang seperti yang dia mula-mula lihat tadi. Fazrul sahaja yang kelihatan agak gelisah sesekali menekan birai tingkap dengan kuat seolah-olah menahan marah.

"Kalau mengikutkan marah saya boleh buat apa saja terhadap kamu atas apa yang telah kamu buat. Saya boleh dakwa kamu di mahkamah, saya boleh upah orang pukul kamu. Tapi atas dasar menghormati diri saya dan permintaan anak perempuan saya maka saya tak buat apa-apa pada kamu. Sebaliknya kami yang terpaksa berkorban kerana kamu. Terlalu banyak kehilangan. Semuanya kerana kamu."kata Datuk Ayub perlahan. Dia tidak memandang Remie sebaliknya merenung kosong ke depan.

"Nanti dulu, Datuk. Siapa yang halang saya dari bertanggungjawab, siapa yang kurung Elly di rumah ? Saya akui saya bersalah dan saya dah pun bersedia untuk pikul tanggungjawab saya. Tapi Datuk yang tak mahu menerima saya !"luah Remie geram. Adakah dia masih dipersalahkan setelah dibiarkan menderita berbulan-bulan ?

"Ya, sebab kamu dah beristeri. Kami tak suka nak bermenantukan lelaki yang macam kamu yang tidak punya pendirian. Kaki perempuan."

Terbeliak mata Remie mendengarnya. Darah terasa naik ke muka. Melampau benar penilain mereka terhadap dirinya.

"Jadi apa yang Datuk mahu dari saya ?"

"Kamu tidak layak memberi saya apa-apa. Malah saya yang terpaksa memberi kamu hak saya. Apa nak buat, watak macam kamu memang selalunya menang."

Saat itu seorang jururawat membawa masuk seorang bayi yang masih merah dan terus diserahkan ke pangkuan Remie seperti arahan Datuk Ayub. Remie terpinga-pinga.

"Ini anak kamu. Baru saja dikeluarkan dari inkubator kerana lahir tak cukup bulan. Kalau mengikut hati saya takkan saya benarkan kamu sentuh atau pandang pun anak ini. Tapi saya terpaksa serahkan dia di bawah jagaan kamu. Itu permintaan anak perempuan saya."

"Permintaan terakhir. Apa maksud Datuk ? Kalau ya pun tak sukakan saya bagilah saya jumpa Elly sekali. Saya nak jumpa dia."balas Remie dengan agak keras. Saat itu Fazrul datang mendekat sambil jari telunjuknya menuding ke muka Remie.

"Kalau kau nak tahu, adik aku dah meninggal disebabkan kau. Dia jatuh tangga sewaktu cuba nak curi-curi keluar untuk jumpa kau. Apa yang kau buat sampai dia jadi macam tu ?!"

"What?!"

"Ya. Dah seminggu Elly meninggal. She didn't survive ketika doktor buat pembedahan untuk keluarkan bayi ni. Pendarahan terlalu banyak. Anak ini pun nasib baik saja dapat diselamatkan. Kami sendiri pun tak sempat jumpa Elly. Tapi sewaktu dalam perjalanan ke hospital Elly sempat berpesan supaya beri anak ini kepada kamu. Kamu jagalah dia seperti menjaga nyawa kamu sendiri."celah Datin Marcella. Wanita itu kelihatan begitu pasrah kerana sudah kering air mata untuk menangisi nasib anak perempuannya.

"Elly...Elly meninggal ? Datuk bohong ! Tolong bawa saya jumpa Elly sekarang, saya nak jumpa Elly !"

Bayi di pangkuannya tiba-tiba menjerit nyaring. Remie panik. Dia terasa kekok. Seumur hidupnya belum pernah memegang bayi sekecil itu.

"Please, Datuk. Jangan uji saya macam ni. Tolonglah benarkan saya jumpa Elly. Saya nak sangat tengok Elly pegang anak ni. Benarkan saya jumpa dia, Datuk."rayu Remie sungguh-sungguh. Dia sudah tidak malu lagi dengan muka sememeh, air mata bergenang atau apa saja. Yang dimahukannya sekarang melihat Elly tersenyum dan memangku bayi mereka.

"Hei ! Kau tak faham bahasa ke ? Aku cakap Elly dah takde, dah meninggal ! Semua ni kerana kau ! Hei...kau tahu tak, kalau ikutkan hati aku, dah lama aku patah-patahkan tengkuk kau, aku cincang-cincang badan kau sampai lumat. Tapi Elly terlalu sayangkan kau sampai tak benarkan aku sentuh kau langsung. Kalau tidak kau dah lama mati, tahu !"sempat Fazrul menunjal jari telunjuknya ke kepala Remie. Rahangnya berketup-ketap kerana menahan marah. Remie pula tertunduk kaku.

Sukar untuk mempercayai kata-kata mereka sehingga dia bertanya sendiri kepada doktor yang merawat anaknya. Benar bagai dikata, Elly meninggal akibat pendarahan yang banyak selepas terjatuh dari tangka. Bayi itu pula terpaksa dikeluarkan walau pun belum cukup matang. Hari ini saja dikeluarkan dari inkubator setelah seminggu diperam di sana.

Pulanglah Remie ke kediamannya dengan mengendong bayi yang sekejap menangis sekejap diam dengan minda yang merewang entah ke mana. Dia masih mencari-cari kebenaran akan apa yang terjadi. Elly sudah seminggu meninggal...Elly kekasihnya sudah seminggu bersemadi di liang lahad. Dan dia sebagai orang yang paling disayangi Elly, tidak berada di sisi sewaktu perjuangannya antara hidup dan mati, antara nyawanya sendiri dan nyawa anak mereka. Elly ! Tanpa sedar Remie menumbuk dinding dan menarik-narik rambutnya sendiri. Setelah tidak berdaya dia membiarkan dirinya terjelepuk di tepi dinding sambil menangis meratap semahu-mahunya.

Kasihan kekasihku Elly...menderita sehingga ke hujung nyawa. Dan sekarang bagaimana pula nasib Elly. Sudahkah dia disoal Munkar dan Nankir akan amalannya semasa hidup di dunia. Sudahkah dia ditunjukkan azab seksa neraka kerana perbuatan dosanya. Sudahkah badan Elly yang cantik dicucuh dengan besi panas akibat tidak menutup aurat semasa hayatnya. Bagaimana suasana Elly di sana, sempitkah, gelapkah di dalam kubur ? Mengingatkan semua itu Remie semakin kuat meraung dan merintih sambil memanggil-manggil nama Elly. Rasanya mahu saja terjun ke lubang kubur Elly untuk merayu kepada Tuhan agar jangan diseksa kekasihnya. Rasanya mahu mati saat itu juga agar tidak terus merasai racun jiwa yang maha sakit itu.

Detik masa terus berlalu, malam semakin menginjak usia. Remie seakan tersedar dari igauan bila bayi yang dibawa pulang tadi menangis nyaring tanpa berhenti-henti. Segera dia menghampiri bayi yang tergedik-gedik di tengah-tengah katil besar itu. Bayi itu cuma berbungkus kain lampin putih dan berselimutkan kain pelikat kotak-kotak miliknya. Remie meneliti objek di hadapannya itu sungguh-sungguh. Setelah beberapa ketika barulah dia menyedari objek bergerak yang ditatapnya itu adalah anaknya sendiri. Seorang manusia lain yang terhasil dari penurunan zuriatnya.

Lelaki atau perempuan ? Sedari tadi Remie tidak mengetahui anaknya itu lelaki atau perempuan. Tiada sesiapa mengkhabarkan dan dia sendiri terlupa untuk bertanya lantaran otaknya terlalu tepu untuk berfikir tentang apa-apa setelah mengetahui Elly telah pergi dari dunia ini. Dengan cermat Remie merungkaikan kain pembungkus bayinya, dan tahulah dia anaknya itu perempuan. Setelah itu dia tidak tahu bagaimana hendak memakaikannya semula. Remie menepuk dahi. Tiada sebarang persediaan mental dan fizikal, tiada sebarang peralatan bayi bagaimana dia hendak menjaga anak itu sendirian.

Remie mengeluh lagi. Mama tidak sudi membantu memandangkan dia masih belum berjaya membawa Riana pulang. Mahu meminjam pembantu rumah mama pun tidak boleh. Malah cadangannya agar dihantarkan Nana dan Nini ke kondo untuk menemani pada malam itu pun ditolak mentah-mentah oleh mama. Kerasnya hati mama. Kalaulah Riana ada tentu dia tidak perlu cemas begitu. Di mana kau sayang ? Pulanglah, pulanglah......

"What's wrong with you, Remie ? Ini anak siapa ? Wife you mana ? Hey, what's going on here ?"

Suraya benar-benar panik sebaik saja sampai ke kediaman itu. Seorang anak kecil menangis tanpa henti, keadaan bilik tidur tunggang-langgang dan Remie sendiri kelihatan seperti orang kurang waras. Sudahlah tanpa angin tanpa ribut tiba-tiba saja Remie memanggilnya datang ke kondo itu pada tengah malam buta.

Mahu tidak mahu terpaksa dia menenangkan bayi itu yang tidak diketahui kepunyaan siapa. Setahunya Remie belum pun mempunyai anak. Di bilik itu tidak terlihat olehnya sebarang susu atau makanan bayi. Puas dia bertanya kalau-kalau Remie ada menyimpannya tetapi Remie tetap membisu bagai orang hilang punca. Akhirnya Suraya mengambil segelas air mineral dan memasukkannya ke dalam mulut bayi menggunakan hujung jari. Bagai anak burung yang kelaparan, anak itu menganga-nganga minta disuap. Tersentuh benar hati Suraya melihatnya. Barulah Remie tampak sedikit tenang setelah tangisan bayi berhenti.

"Sue you kena tolong I. Tolong I jaga anak ni, please.";rayunya penuh harap. Suraya semakin tidak mengerti.

"Tapi anak siapa ni ? Mana you dapat anak ni, I tak fahamlah."

"Ini anak I...."

Suraya ternganga. Begitulah seterusnya sehingga Remie selesai bercerita. Termenung dia seketika. Patutlah Remie sering hilang tumpuan, sentiasa berwajah muram dan kerap-kali tidak hadir ke pejabat. Ada beberapa kali Remie marah-marah tanpa sebab. Rupanya begitulah cerita. Tiba-tiba Suraya merasakan lelaki di hadapannya itu bukan lagi lelaki idamannya. Mungkin apa yang dirasakan sebelum ini bukanlah cinta tapi lebih kepada perasaan tertarik kepada ciri-ciri luaran Remie. Kalau cinta masakan perasaan itu boleh hilang sekelip mata. Lagi pun dia tidak ingin menggantung harapan yang tak pasti. Hanya yang terhegeh-hegeh menarik perhatian Remie sedangkan lelaki itu tidak sedikit pun menunjukkan tindak balas.

"Ok. I boleh tolong you tapi malam ni saja. Esok you carilah maid atau sesiapa saja untuk jaga anak you. Tapi sekarang you mesti cari susu untuk anak you ni, dia lapar. Mungkin ada di Seven Eleven you carilah sampai dapat."

Remie menjeling jam di dinding. Sudah jam satu pagi mana ada lagi kedai yang beroperasi. Hanya Seven eleven harapannya. Tanpa berniat menjeling cermin muka dia terus mencapai kunci kereta dan melangkah dengan longlai.

"Remie."panggil Suaraya. Langkah Remie terhenti.

"I rasa you patut cari isteri you. Bukan semata-mata untuk jaga anak you tapi untuk diri you sendiri."katanya sayu. Simpatinya memuncak melihat keadaan Remie. Berbeza benar Remie yang dilihatnya malam ini berbanding Remie yang selalu diintainya di pejabat. Remie yang sekarang ini dilihatnya tidak ubah bagai pengemudi kapal yang kepatahan layar. Suraya berdoa agar Remie berjaya meneumi isterinya. Biarlah mereka kembali bahagia bersama kehadiran anak ini dan dia sebagai orang ketiga tidak mahu menangguk di air keruh.

***********************************************************************************************

"Puan, tolonglah. Demi Tuhan tolonglah terima anak saya ni. Saya tak mampu jaga dia seorang diri. Saya takkan lupakan budi baik puan dan Allah sajalah yang mampu membalas."

"Tenang, encik. Saya tak ada masalah untuk terima anak encik di bawah jagaan Pondok Kasih Ummi tapi saya teringin nak tahu kenapa encik nak hantar anak encik ke sini, kerana tiada orang yang saja suka-suka hantar anak mereka ke rumah anak yatim atau ke mana-mana kalau tidak kerana terpaksa."balas Ummi Nadrah. Pada perkiraannya dari gaya lelaki ini tidak menunjukkan dia kesempitan wang ringgit untuk membesarkan seorang anak.

"Ibunya dah meninggal. Saya terpaksa bekerja."

"Tapi encik boleh mengambil orang gaji atau mengupah sesiapa saja untuk jaga anak encik."

"Tak. Saya tak mahu orang lain jaga. Saya cuma nak cari seorang perempuan yang betul-betul sesuai untuk anak saya. Bila saya jumpa dia nanti saya akan ambil balik anak saya. Puan jangan risau seminggu sekali saya datang jenguk dia."

Ummi Nadrah mengangguk. Kalau sudah begini tidak guna lagi bersoal-jawab banyak kerana lelaki ini nampaknya sudah begitu nekad untuk meninggalkan anaknya di pusat itu. Anak yang baru belajar membuka mata itu bertukar tangan. Buat seketika Remie terdiam merenung anaknya yang kini di pangkuan Puan Ummi Nadrah, pengasas pusat jagaan anak-anak yatim Pondok Kasih Ummi. Sesungguhnya dia tidak ingin melakukan itu tetapi dia tiada pilihan lain. Dia mahu menggunakan setiap saat masanya yang ada untuk mencari Riana sehingga ketemu dan setelah itu barulah dia akan mengambil semula anaknya dari pusat itu.

"Nah puan ambil ini. Gunakan untuk keperluan anak saya dan keperluan seluruh pusat jagaan puan."

Remie menghulurkan sekeping cek yang diterimanya dari Datuk Ayub semasa mereka berjumpa di Ampang Puteri beberapa hari yang lalu.

"Ini bukan untuk kamu tapi untuk cucu saya. Ambil dan anggaplah ini sebagai amanah."agak sinis ayat itu singgah di telinganya sehingga Remie merasa perlu membalas.

"Tentu saja untuk cucu Datuk. Tapi tanpa duit Datuk pun saya masih mampu membesarkan anak saya, janganlah Datuk risau."

Terbakar benar hatinya tetapi mengenangkan orang tua itu adalah bapa Elly maka dia diamkan saja.

"Tapi....tapi jumlahnya terlalu besar."

Ummi Nadrah teragak-agak. Belum ada seorang dermawan yang secara individu menyumbangkan wang sebanyak itu untuk kegunaan pusat jagaannya.

"Tak apa, puan ambillah. Duit ini memang sepatutnya berada di sini."putus Remie. Sekali lagi Ummi Nadrah merenung cek itu. Seratus ribu ringgit Malaysia. Kaya benar agaknya lelaki ini.

Remie meninggalkan pusat itu dengan hati yang bulat. Tunggulah anak, sedikit masa lagi kau akan kembali ke rumah kita bersama mamamu yang baru yang akan mengasihimu sehingga ke syurga. Remie mendengar gema itu di dalam dirinya dan di dalam azamnya.

"Esya ! Esya ! Sini..."panggil Ummi Nadrah kepada seorang pekerja sukarela yang sedng asyik melayan anak-anak bermain di salah satu bilik permainan. Gadis yang dipanggil Esya itu segera datang kepadanya.

"Ya, ummi. Ada apa ?"

"Ni, tengok. Kita dapat seorang lagi anak baru. Umurnya baru seminggu lebih, ibunya meninggal dunia sewaktu melahirkan. Tapi ayahnya orang kaya, derma seratus ribu. Bolehlah kita besarkan pusat ni dan tambah pekerja ya, Esya."beritahu Ummi Nadrah penuh kekaguman.

Gadis itu Cuma mengangguk sambil matanya tidak lepas merenung anak di dalam dukungan. Selaut kasihnya tumpah sebaik saja menyentuh anak itu. Terasakan anak itu terlalu rapat dengannya bagaikan dia sendiri yang melahirkannya.

"Siapa namanya ummi ?"

"Nur Fitrah."

"Nur Fitrah, sayang mama."dikucupnya berkali-kali anak itu dengan kasih yang tak bertepi. Sekejapan saja dia merasakan dia telah mejadi seorang ibu. Ibu yang akan menjaga anak ini sehingga habis usianya.

"Ummi, bagilah anak ini pada Esya. Esya bawak balik ke rumah ya."pintanya penuh harap. Rasanya tidak boleh lagi berpisah dengan anak ini.

"Eh tak bolehlah macam tu Esya. Ayahnya masih ada, setiap minggu akan datang jenguk. Lagi pun Esya kan kerja, nanti siapa yang nak jaga dia bila Esya pergi kerja ?"

"Esya bawalah ke sini. Nanti bila dah habis kerja waktu petang Esya ambillah balik."

"Jadi Esya nak jaga Nur Fitrah seorang, tak nak lagi jaga anak-anak lain di sini ?"

"Bukan macam tu ummi. Esya...Esya cuma rasakan Nur Fitrah dah macam anak Esya sendiri."

"Dan anak-anak yang lain bukan anak Esya ?"

Esya menggeleng perlahan. Ummi Nadrah tersenyum dan menepuk bahunya.

"Ummi tahu Esya sayangkan Nur Fitrah tapi ada baiknya kita jaga dia di pusat ini seperti juga anak-anak yang lain. Setiap hari lepas Esya habis kerja, Esya ada masa dari petang sampai ke malam untuk bersama Nur Fitrah."

Esya mengangguk setuju tapi wajahnya tetap muram. Nur Fitrah dipeluk rapat ke dadanya.

"Esya, Esya.... Sukakan budak-budak tapi dia sendiri tak mahu kahwin. Kalau Esya kahwin dah lama Esya ada anak sendiri."ujar Ummi Nadrah. Dia pelik melihat seorang gadis cantik sanggup secara sukarela berpenat-lelah di pusat itu selepas seharian bekerja di tempat lain. Kalau perempuan muda lain pada usia itu sibuk membina keluarga sendiri tetapi ia tidak berlaku kepada gadis ini.

"Esya suka hidup cara ni, ummi. Selagi berpeluang biarlah Esya terus berbakti setakat mana yang mampu. Lagi pun Esya tak tahu lagi mana nak tuju selepas habis kerja. Ada baiknya Esya buat kerja kebajikan macam ni."balas Esya perlahan.

***********************************************************************************************

Pagi Ahad itu awal-awal lagi Remie bersiap-siap untuk ke Pondok Kasih Ummi. Dia sudah terlalu rindu kepada Nur Fitrah yang telah seminggu tidak ditemui. Anaknya itu kini pandai tersenyum. Badannya juga sudah bertambah montel setelah beberapa minggu di pusat jagaan itu. Lega hati Remie melihatnya. Semoga Nur fitrah mendapat jagaan yang sempurna sehingga dia membawanya pulang pada suatu masa nanti. Cepat atau lambat, hanya takdir yang akan menentukan selama mana dia memerlukan masa untuk mencari Riana.

"Minta maaf Encik Zuraimi. Kita tunggu sekejap lagi boleh ya."

Ummi Nadrah menjeling jam lagi entah untuk kali ke berapa. Sudah pukul sebelas pagi tetapi Esya tidak sampai-sampai juga. Menyesal pula dia membenarkan Esya membawa pulang Nur Fitrah pagi tadi. Kebiasaannya pada hari Ahad Esya akan datang ke pusat itu pada pukul enam pagi untuk membantu menyiapkan sarapan anak-anak dan akan pulang ke rumahnya dua jam kemudian dengan membawa bersama Nur Fitrah. Pada jam sepuluh pagi dia akan membawa Nur Fitrah semula ke pusat itu kerana bapa anak itu akan datang melawat pada jam dua belas tengah hari. Begitulah yang berlangsung setiap minggu. Ummi Nadrah sama sekali tidak menyangka Esya akan terlambat hari ini dan kebetulan pula bapa budak itu datang awal dari kebiasaan. Cemasnya sudah tidak terkira lagi tambahan pula bila melihat wajah lelaki itu semakin keruh.

"Cuba puan telefon dia. Manalah tahu sesuatu berlaku di rumah."cadang Remie.

"Esya ? Dia tak ada telefon."

Remie menoleh. Manusia apa di zaman ini yang tidak mempunyai telefon. Sudahlah berani membawa anak orang pulang ke rumah. Makcik ini pun tolol benar mengkhianati amanah orang, gerutu hati Remie.

"Macam tu jomlah bawak saya ke rumah dia."

Mahu tidak mahu Ummi Nadrah terpaksa bersetuju bila Remie sudah pun melangkah ke keretanya. Setelah memaklumkan kepada beberapa orang pembantu, dia ikut bolos ke dalam Perdana hitam yang sudah pun dihidupkan enjinnya. Mujur juga dia pernah beberapa kali ke rumah Esya sebelum ini. Remie hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan. Ummi Nadrah sedia maklum lelaki itu sudah marah.

Sebaik sampai ke hadapan sebuah rumah teres dua tingkat yang ditunjukkan, Remie dengan cepat memberhentikan kereta dan menerpa ke pintu pagar. Dia kenal benar kereta Kancil merah yang tersadai di depan rumah itu. Nombor pletnya sudah hafal benar di dalam kepalanya. Setelah mendapati pintu pagar tidak berkunci Remie bergegas pula ke pintu rumah dan diketuknya pintu itu sekuat hati. Ummi Nadrah mengkiut dari belakang kerana menyangka Remie mahu memaki-hamun Esya.

"Yana ! Yana ! buka pintu , Mie datang ni. Cepat buka pintu, Yana."

Sebentar kemudian kedengaran pintu dibuka dari dalam dan demi saja melihat orang yang membukakan pintu, Remie tidak dapat menahan dirinya daripada memeluk dan mencium orang itu bertalu-talu. Orang itu pula tidak mampu berbuat apa-apa kerana terlalu terkejut dan di muka pintu Ummi Nadrah tercengan-cengang.

**********************************************************************************************

"Saya nak tanya awak satu soalan yang tak pernah saya tanya. Selain dari saya dan Elly siapa lagi perempuan yang ada dalam hidup awak ?"

"Mama, Nana, Nini, Fifi."

"Hei betul-betul la..."

"Takde."

"Takde ? Awak jangan nak tipu, kalau tak saya tak nak ikut awak balik."

"Sumpah takde."

"Habis tu budak yang kat opis awak tu ?"

"Siapa ? Sue ?"

Riana mencebik. Sue konon !

"Oh budak tu. Lorrr....dengan dia pun awak nak jelous ke ? Entah apa-apa la awak ni. Sue tu anak buah Rahmat, takkan saya nak ada apa-apa dengan dia pulak. Memang dia nak rapat dengan saya tapi saya buat dek je, tak pernah pun sentuh dia."

"Tak pernah ? Betul ?"

"Betul. Dia je selalu sentuh saya."

"Ha?!"

"Adui....adui...oit sakit la...ish...main-main pun dah boleh ke ?"

"Nak main-main tunggu lain tahun."

"Awak percaya tak saya nak tujukan satu lagu untuk awak ?"

"Percaya...tapi lagu apa ?"

Remie memasang satu pita lagu yang kelihatan agak lama pada pemain di dalam keretanya. Suara Nash mula kedengaran.

Tuhan sengaja menduga kita

Di mana kesabaran manusia

Engkau isteri yang ku sanjungi

Lambang semangat cinta dunia

Pasti engkau terkenangkan

Peristiwa semalam

Saatku menggadaikan cinta

Pada onak dan duri asmara

Entah di mana akal fikiran

Hingga sesat di jalan yang terang

Ini suratan yang diberikan

Menguji kekuatan jiwa

Waktu engkau ku lupakan

Dalam kemarau panjang

Betapa hatimu rela

Demi melihatku bahagia

Kau menahan segala siksa

Di hati hanya berdoa

Mengharapkan aku kan pulang

Agar terang cahaya

Ku yang hanyut di arus dosa

Di laut ribut melanda

Dan berenang ke pelabuhan

Kasih sayang sebenar

Air mata cinta darimu

Ku menjadi rindu

Pada syurga di wajahmu

Tiada tanda kau berdosa

Biar aku cium tangan mu

Membasuh lumpur di muka

Ku yang hanyut berarus dosa

Di laut ribut melanda

Kau menahan segala seksa

Di hati hanya berdoa

Ku berenang ke pelabuhan

Mencari cinta sebenar

Kan ku tahan apa hukuman

Di hati hanya berdoa

Biar aku cium tangan mu

Sekali lagi bersama

Bukan sekali jalan berduri

Hanya tuhan yang pasti

Mengerti...

"Waaa...jiwang la awak. Sekarang dah pandai ya."

"Jiwang tak jiwang tapi saya betul-betul insaf bila dengar lagu ni. Waktu tu saya tengah pening kat mana nak cari awak, tiba-tiba kat radio keluar lagu ni...."

"Tape ni mana dapat ?"

"Sue punya."

"Apa ?!"

"Elleh...macamlah tak dengar. Sue punya. Saya pinjam dari dia. Hei, dia suruh saya cari awak tau, lepas tu dia suruh saya nyanyikan lagu ni bila jumpa awak nanti."

"Rapat awak dengan dia eh ?"

"Mesti la rapat."

"Awak jangan mengada-ngada....saya tak nak ikut awak balik rumah ni kang."

"Ah sudahlah awak, dari tadi tak nak ikut, tak nak ikut....tu nampak tu. Kondominium Sri Bayu, dah sampai rumah pun. Tapi kan, waktu kemas-kemas barang awak tadi saya rasa macam ada kurang satu barang la."

"Apa ?"

"Hamster awak. Awak dah tak bela binatang tu lagi ke ?"

"Tak. Sebab dia mengingatkan saya pada hari awak halau saya dari rumah.....saya tak nak ingat, saya tak nak tengok hamster lagi."

"Sorry sayang..."

Tangan si isteri digenggam erat.

"Takpelah. Lagi pun saya ada yang lain nak bela."

"Apa pulak tu ?"

"Ni....."

Pandangannya jatuh ke pangkuan Riana. Nur Fitrah tersenyum-senyum bagai mengerti.

"Thank you sayang. Tak sangka awak baik sangat. Anak saya dengan Elly pun awak tak kisah nak peluk, cium...."

"Anak awak kan anak saya jugak. Saya sayang Fifi, sayang sangat-sangat...."

Ketika mereka memasuki kawasan kondominium Sri Bayu, Riana menahan nafas. Di sini hatinya pernah terluka namun dia tetap kembali bagai tak pernah merasai perit luka itu.

"Yana, inilah rumah kita, syurga kita. Sebagai jaminan saya takkan buat kerja bodoh macam dulu, nah awak ambillah ni."

Geran unit kondo yang tercatat namanya itu membuatkan Riana terkedu beberapa saat.

"Kenapa awak buat macam ni ?"

"Sengaja saya tukar kepada nama awak supaya saya tak boleh halau awak dari rumah ni walau macam mana marah sekali pun."

"Kalau saya yang halau awak ?"

"Ermmm...tak. Awak takkan pernah halau saya. Awak lagi peluk-peluk saya adalah."

Mereka ketawa mesra. Nur Fitrah pula terlena di ribaan. Remie buat seketika merenung sayu ke wajah kecil yang comel itu. Dia kini bahagia tetapi tetap terkenang nasib Elly di sana. Kadang-kala bayangan Elly mengganggu tidurnya.

"Mie."

"Malam ni kita sembahyang sama-sama. Lepas tu kita bacakan surah Yasin untuk Elly. Boleh ?"

Remie sebak mendengar permintaan itu. Perkara itulah yang difikirkannya sesaat lalu tetapi Riana dulu yang menyuarakan. Dia meraih tangan kanan Riana lalu mencium tangan itu lama-lama. Tiada perkataan yang dapat meluahkan kesyukurannya dengan rahmat ini.

"Yana, terimalah saya sebagai lelaki yang paling jahat dalam hidup awak, yang mengaku lemah dan mencintai awak sebanyak-banyaknya. Hukumlah saya kalau awak rasa itu perlu untuk menebus kesalahan saya yang dulu. Buatlah apa yang awak nak buat pada saya. Saya rela menjadi kuli awak selama-lamanya."

Riana tertawa kuat. Sudah lama dia tidak mampu ketawa dan hari ini Remie si lelaki angkuh itu bermuka toya memohon simpati.

"Ermmm...kuli saya ya ?"

"Yalah, tapi sebelum tu tolong saya dulu boleh ? Ni cadar ni....dah lama saya tak tukar dah rasa gatal-gatallah, tak selesa pulak nak baring. Tolong tukarkan yang baru, jap lagi saya nak rehat sikit. Penat betul rasanya."kata Remie selamba. Riana menggeleng sambil terus bergerak ke almari pakaian mencari cadar bersih. Ya, seorang kuli meminta tuannya menukarkan cadar untuk berbaring-baring sekejap lagi. Dalam hati Riana tersenyum lucu. Nampaknya dia tidak akan pernah layak untuk menjadi tuan dan Remie tidak sesuai langsung menjadi kulinya. Tetapi dia tetap bangga menjadi tuan yang diperhambakan kuli. Memang beginilah hidupnya di samping seorang kuli bernama Zuraimi Ahmad Zaki.

--- TAMAT ----

0 comments:

 
LiFe Is UnPrEdiCtaBle Blogger Template by Ipietoon Blogger Template